Breaking News:

Pembunuh Sekeluarga di Magelang Sudah 2 Kali Beraksi, Pernah Campur Racun Dalam Es Dawet

Si pelaku pembunuhan sekeluarga di Magelang sudah 2 kali beraksi meracuni korban. upaya pembunuhan yang pertama gagal

Editor: Muhammad Ridho
TRIBUNJOGJA.COM/Nanda Sagita Ginting
Rumah korban ketika dipasangi garis polisi saat olah TKP di Dusun Prajenan, Desa Mertoyudan, Kabupaten Magelang, Senin (28/11/2022) 

TRIBUNPEKANBARU.COM - Terungkap fakta baru soal pelaku pembunuhan sekeluarga tewas diracun di Magelang.

Ternyata si pelaku pembunuhan sekeluarga di Magelang tersebut sudah 2 kali beraksi meracuni korban.

Hanya saja upaya pembunuhan yang pertama gagal karena jumlah racun yang dimasukan ke dalam dawet kurang banyak.

Diberitakan sebelumnya, 3 orang anggota kelurga ditemukan tewas di salah satu rumah di Jalan Sudiro Gang Durian Desa Mertoyudan Kecamatan Mertoyudan, Kabupaten Magelang, Jawa Tengah.

Mereka adalah Abas Ashar (Ayah), Heri Riyani (Ibu) dan Dea Khairunisa (Anak pertama).

Ketiganya ditemukan tewas pada Senin (28/1/2022) sekitar pukul 07.30 WIB di tiga kamar mandi yang berbeda.

Belakangan diketahui jika pelaku yang menghabisi nyawa anggota keluarga tersebut adalah Dhio (22), anak kedua Abbas dan Heri Riyani.

Pernah campur racun dengan dawet

Asisten rumah tangga (ART) keluarga korban yang tewas diracun, Sartinah (48) mengatakan jika para korban sempat keracunan setelah minum es dawet pada Rabu (23/11/2022).

"Bapak, ibu, sama anaknya yang pertama (Dea) itu sempat kayak keracunan habis minum es dawet. Tiga hari lalu. Ibu dan anaknya sudah sembuh. Sudah berobat. Cuma Bapak lagi pemulihan," kata Sartinah, di lokasi kejadian, Senin (28/11/2022).

Dari hasil pemeriksaan, korban yang keracunan esa dawet adalah upaya pembunuhan pertama kali yang dilakukan oleh pelaku.

Saat itu pelaku yang sudah membeli racun jenis arsenik secara online menaruhnya ke dalam minuman dawet.

Pelaku sengaja membeli dawet untuk diberikan kepada kedua orang tuanya, kakaknya dan beberapa orang lainnya.

Halaman
12
  • Ikuti kami di
    KOMENTAR

    BERITA TERKINI

    © 2023 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
    All Right Reserved