Pekanbaru

Kurir Narkoba Ambil Titipan di Tempat Sampah untuk Dikirim ke Palembang

Kurir narkoba asal Pekanbaru yang ditangkap Polsek Senapelan mengambil titipan narkoba di tempat sampah untuk dikirim ke Palembang

Kurir Narkoba Ambil Titipan di Tempat Sampah untuk Dikirim ke Palembang
Tribun Pekanbaru
Aparat kepolisian dari Satuan Reserse (Satres) Narkoba Polresta Pekanbaru berhasil menangkap 3 orang kurir pembawa narkotika jenis sabu-sabu dan ekstasi. 

Laporan Wartawan Tribun Pekanbaru: Rizky Armanda

TRIBUNPEKANBARU.COM, PEKANBARU - Kurir narkoba asal Pekanbaru yang ditangkap Polsek Senapelan mengambil titipan narkoba di tempat sampah untuk dikirim ke Palembang.

Hal ini disampaikan Wakapolresta Pekanbaru, AKBP Edy Sumardi kepada Tribunpekanbaru.com pada Kamis (13/9/2018).

Edy menjelaskan, kurir narkoba asal Pekanbaru pria berinisial PI alias Ari yang ditangkap petugas Polsek Senapelan, sudah tiga kali bertugas mengambil barang haram titipan untuk kemudian dikirim ke Palembang.

Baca: Kelola Objek Wisata di Kemacatan, Sepuluh Pokdarwis di Rohul telah Terbentuk

Baca: Didandani Ashanty Menggunakan Wig, Aurel Hermansyah Dikira Krisdayanti

PI dikendalikan oleh seorang bandar dari jarak jauh dengan menggunakan sambungan telfon.

Dia hanya bertugas saat ada arahan dari si pengendali yang diketahui berinisial D, yang kini sedang diburu petugas keberadaannya.

Untuk mengelabui petugas, narkoba jenis pil ekstasi tersebut dikemas dengan menggunakan bungkusan bekas sereal.

"Narkoba disimpan di sebuah tas ransel. PI ini nanti dikontak oleh pengendalinya, disuruh jemput barang di suatu tempat. Yang terakhir ini, dia jemput barang di salah satu tempat sampah di Jalan Durian Pekanbaru," kata Edy.

Dirinya memaparkan, selanjutnya atas perintah si pengendali, PI pun disuruh mengantarkan barang kepada seorang kurir penjemput lainnya, untuk kemudian dibawa dan diedarkan di Palembang.

Disebutkan Wakapolresta, untuk sekali mengambil dan mengantar barang, PI diupah sebesar Rp 5 juta.

Halaman
123
Penulis: Rizky Armanda
Editor: Nolpitos Hendri
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

TRIBUNnews.com Network © 2018
About Us
Help