Indragiri Hilir

Komoditi Kelapa di Inhil Mulai Ditinggalkan Petani, Bahkan Ada Petani yang Pilih Jadi TKI

Komoditi kelapa di Inhil mulai ditinggalkan petani dan pekerja, bahkan ada petani yang pilih jadi Tenaga Kerja Indonesia (TKI) ke Malaysia

Komoditi Kelapa di Inhil Mulai Ditinggalkan Petani, Bahkan Ada Petani yang Pilih Jadi TKI
Tribun Pekanbaru/T Muhammad Fadli
Komoditi Kelapa di Inhil Mulai Ditinggalkan Petani, Bahkan Ada Petani yang Pilih Jadi TKI. Sekitar 50 ribu kelapa di Desa Bekawan, Kabupaten Inhil kualitas kelapanya kode c paling rendah untuk jual bulat licin segar. Kondisi ini terjadi karena masyarakat sudah tidak berminat lagi bekerja mengurus kelapa karena tidak sesuainya biaya produksi dan pendapatan 

Komoditi Kelapa di Indragiri Hilir Mulai Ditinggalkan Petani dan Pekerja, Bahkan Ada Petani yang Pilih Jadi TKI

Laporan Wartawan Tribuntembilahan.com, T Muhammad Fadhli

TRIBUNTEMBILAHAN.COM, TEMBILAHAN - Komoditi kelapa di Indragiri Hilir (Inhil) mulai ditinggalkan petani dan pekerja, bahkan ada petani yang pilih jadi Tenaga Kerja Indonesia (TKI) ke Malaysia.

Kondisi perkelapaan di Kabupaten Indragiri Hilir (Inhil) memang sudah sangat memprihatinkan dan berlahan mulai ditinggalkan oleh petani kelapa maupun buruh kelapa yang selama ini menggantungkan hidupnya dari perkelapaan.

Baca: KISAH Cewek Cantik Asal Pekanbaru Jadi Selebgram Pandai Menari, Tampilkan Tari Zapin di Singapura

Baca: KISAH Cewek Cantik Asal Aceh Jadi Selebgram, Cantik Bak Boneka, Tapi Pernah Dihakimi Netizen

Alhasil, banyak kelapa yang terbengkalai dan ditinggalkan oleh pemiliknya setelah dipanen, karena tidak sesuainya biaya produksi dengan keuntungan yang diperoleh.

“Kelamaan tidak dikerjakan, terbengkalai (kelapa). orang kerja ni sekarang tidak ada minat lagi. Kalau saya lihat karena pekerjaan tidak sesuai lagi dengan biaya yang didapat dengan yang dikeluarkan,” ujar Rafik seorang petani Kelapa asal Kabupaten Inhil saat dihubungi Tribun Pekanbaru, Rabu (2/1/2019).

Meskipun akhir – akhir ini terjadi peningkatan harga kelapa, namun menurut Rafik, peningkatan harga kelapa tidak terlalu signifikan dan masih belum bisa menutupi biaya produksi yang dikeluarkan oleh petani kelapa.

“Harga sebenarnya tidak terlalu banyak meningkatnya, sekarang sudah lumayan sekitar Rp. 1550 per kg kelapa kupas licin. Tapi kurang memang, sudah saya tanya tanya memang tidak sesuai. Kalau kitakan tidak sesuai dengan biaya produksi ketimbang dengan biaya kita sehari - hari modal kerjanya itu, modal kerja dengan hasil kerja yang didapat makanya banyak yang terbengkalai,” jelas petani kelapa yang berkebun di Desa Bekawan, Kecamatan Mandah ini.

Masih belum stabilnya harga kelapa juga diakui oleh Hamzah, seorang keluarga petani kelapa asal Kecamatan Keritang, Kabupaten Inhil.

Baca: Awal Tahun 2019, Harga Cabe Medan di Pekanbaru Naik Jadi Rp 26 Ribu per Kilogram

Baca: 10 Hektar Lahan di Perbatasan Dumai-Rokan Hilir Terbakar

Bahkan agar para pekerja (buruh) kelapa tetap bisa bertahan, menurutnya, pemilik kebun dan pekerja (buruh) kelapa harus berbagi sama rata (50:50) hasil produksi yang diperoleh atau membagi dua hasil produksi.

Halaman
123
Penulis: T. Muhammad Fadhli
Editor: Nolpitos Hendri
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2019 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved