85 Tahun Jakob Oetama

Jakob Oetama Semula Ingin Jadi Guru

Saat Bapak berulang-tahun ke-85, yang kami ingat bukan saja ujaran Bapak tentang pers dan politik, atau juga manajemen, tetapi juga pesan sikap hidup

Jakob Oetama Semula Ingin Jadi Guru
KOMPAS IMAGES/KRISTIANTO PURNOMO
Presiden Komisaris Kompas Gramedia Jakob Oetama 

AYO Pak kita jumpa lagi sambil menyeruput secangkir teh. Lalu bicara tentang pers, tentang politik, jagat yang Bapak fasih menguraikannya.

Juga tentang Indonesia yang maju, makmur dan sejahtera, namun masih terus jadi impian.

Bapak putra asal Jowahan, Magelang yang pintar. Semula ingin jadi guru, tapi kata Romo Oudejans, “Guru sudah banyak, wartawan tidak.”

Lalu jadilah Bapak wartawan maestro, yang suka mengajak junior agar gumunan, agar ‘menunggangi gelombang berita’ (riding the news), dan agar menjadikan berita sebagai kapstok untuk menumpahkan pengetahuan dan empati.

Bapak juga yang mengingatkan, agar wartawan selalu mengetuk (frappertoujours), juga tak melupakan untuk apa kemerdekaan pers yang kini digenggam. Ya, freedom for apa setelah freedom from tirani.

Itu karena Bapak adalah sosok Un Monsieur.

Lain waktu, Bapak memesona kami dalam wacana politik tinggi.

Adakah “Jalan Ketiga” ketika kapitalisme, lebih-lebih komunisme, tak bisa menghadirkan kesejahteraan bagi umat manusia.

Bapak juga mengingatkan, agar politik tak jatuh dalam perpolitikan, meski politisi memang terkenal ulet, meresapi betul, bahwa “Politics is the Art of the Possible”.

Etos kerja

Halaman
123
Editor: harismanto
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2019 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved