Silsila

Sinopsis Silsila Episode 38 Hari Kamis (19/9): Kunal Heran Mengapa Nandini Ingin Pergi? (VIDEO)

Berikut Sinopsis SILSILA ANTV Episode 37 tayang Hari Rabu (18/9): Mauli Tidak Siap Tinggal di Rumah Tanpa Kunal

Mauli lari. Kunal melepaskannya karena menghentikannya akan lebih buruk baginya, butuh beberapa waktu untuk menyembuhkan sakitnya. Nandini meyakinkan Kunal bahwa dirinya ada di sini bersamanya. Kunal berjanji untuk selalu hidup bersama dan bahkan menikah dalam tiga hari ke depan.

Mauli berjalan di tengah jalan, menangisi kehancurannya. Dia kehilangan keseimbangan di tengah jalan, sebuah mobil menabraknya dan dia mengalami kecelakaan.

Pagi berikutnya, Nandini bangun dan bertanya-tanya ke mana Kunal pergi sepagi ini. Dia memutuskan untuk mengejutkannya dan memasak di dapur untuknya. Dia mengatur meja dengan lilin dan menunggu Kunal.

Dia mendapat pesan suara dari Kunal, dia mengisyaratkan padanya bahwa dia ada di sekitar dan bisa merasakan kehadirannya, kemudian menyuruhnya pergi ke kamar tidur, membuka lemari pakaian mereka dan mengenakan saree yang tergantung di sana kemudian naik ke atas.

Di rumah sakit, Mauli berjalan melintasi dokter dengan perban. Dokter menyarankan Mauli untuk merawat dirinya sendiri. Rajdeep digendong dengan wajah yang dibalut dan mendengar seorang perawat memberi selamat kepada Mauli karena mengandung seorang anak. Rajdeep menyeringai karena dia mendapat petunjuk yang baik sekarang dan akan merusak kisah cinta Nandini.

Nandini berjalan ke balkon, kelopak mawar menghujani dirinya. Balkon telah didekorasi dengan baik di sekelilingnya. Nandini berputar-putar dengan saree nya, wajahnya menutupi selendang menciptakan tirai di antara dia dan Kunal. Mereka berdiri berhadapan.

Kunal datang ke Nandini dengan sebuah pajangan yang menampilkan tarian pasangan dengan musik. Nandini menerima hadiah itu. Kunal berlutut di depan Nandini. Mereka menari satu sama lain. Kunal mencium dahinya.

Lampu mati seketika. Nandini tegang, tetapi Kunal mencoba menenangkannya saat dia bersamanya. Nandini memintanya untuk pergi dan memeriksa. Kunal pergi dengan janji bahwa dirinya ingin melihatnya tersenyum kembali. Setelah itu, Nandini tersenyum mengungkapkan cintanya pada Kunal ketika sendirian. Dia menyeka air matanya, membuka tangannya dan dengan riang mengatakan aku mencintaimu Kunal.

Ponsel Nandini berdering. Itu Rajdeep yang membawa berita bahwaMauli sedang mengandung anak Kunal. Dia menuduh Nandini tidak tahu malu, kisah cintanya akan merusak kehidupan orang yang tidak bersalah.

Nandini menjatuhkan ponsel dari tangannya. Rajdeep menyeringai bahwa 5 liter bensin tidak bisa berfungsi seoerti kebenaran sebenarnya. Kunal memeluk Nandini dari belakang dan menjelaskan sekeringnya mati.

Dia membawa kue Nandini untuk membuat momen ini berkesan. Dia memperhatikan Nandini tegang, kata-kata Rajdeep bergema di benak Nandini. Kunal bertanya pada Nandini apa yang terjadi dalam lima menit terakhir.

Kunal bertanya apakah Nandini khawatir tentang kecelakaan itu. Dia memastikan itu tidak akan terjadi lagi, dia tidak akan membiarkannya terluka. Dia memeluk Nandini tetapi Nandini menahan tangannya dan tidak memeluknya kembali.

Di rumah, Mauli sedang makan. Dia ingat apa yang dikatakan Kunal kepadanya. Dia menyimpan sendok kembali. Radhika meminta Mauli untuk makan sedikit, bayinya setidaknya perlu diberi makan. Dia mencoba menanyakan Mauli ke mana Kunal membawanya dan bagaimana dia mendapatkan memarnya. Mauli pamit karena lelah dan akan membicarakannya nanti.

Mauli menangis di tempat tidurnya memikirkan cinta Kunal untuk Nandini. Dia mendapat pesan teks dan terkejut melihatnya.

Kunal bangun di pagi hari dan menemukan catatan di tempat tidur dari Nandini. Nandini menulis bahwa dirinya akan pergi ke kuil dan akan segera kembali. Kunal tersenyum dan berpikir dirinya telah diberkati memiliki Nandini.

Di kuil, Nandini menyaksikan Mauli membunyikan lonceng. Mauli membawa nampan aarti ke pendeta dan diam-diam berdoa di sana.

Dia datang ke Nandini dan bertanya apakah ada hal lain yang Nandini butuhkan dari Dewa, dia mendapatkan segalanya, kebebasan, cinta ... mengapa dia memanggilnya ke sini. Nandini mengatakan ingin bertanya sesuatu padanya, apakah dia benar-benar hamil. Mauli terlihat heran

Nandini menegaskan apakah Mauli sedang hamil atau tidak. Mauli bertanya mengapa Nandini khawatir tentang hal itu, apakah dia bisa meninggalkan Kunal jika dirinya menjawab ya. Nandini meminta Mauli untuk memberitahunya jika dia hamil. Mauli menjawab ya, dirinya hamil tiga bulan.

Di rumah, Kunal telah membuat persiapan untuk upacara Haldi Nandini. Dia menyambut Nandini dengan penuh semangat karena dia akan segera menjadi Ny. Kunal Malhotra dan berjanji untuk menyelesaikan semua ritual dengan baik.

Dia bersemangat tentang pernikahan mereka dan merencanakan setiap pesta untuknya. Nandini berpikir tentang Mauli, dan mengatakan pernikahan ini tidak dapat terjadi. Kunal bertanya mengapa itu tidak mungkin. Nandini mengatakan Mauli hamil tiga bulan.

Kunal menjatuhkan nampan mengklaim itu tidak mungkin. Nandini bertanya apakah Kunal mengerti artinya, Mauli akan menjadi ibu bagi anaknya, dirinya tidak bisa merebut suaminya pada titik terlemah dalam hidupnya, tidak ada anak yang harus dibesarkan tanpa ayah, dan Kunal akan menjadi ayah tersayang di dunia. Kunal pergi dengan kebingungan.

Mauli kembali ke rumah. Radhika bertanya apa yang terjadi sejak kemarin, Mauli memberi tahu Radhika bahwa Nandini memanggilnya ke kuil dan menanyakan kehamilannya.

Radhika bertanya-tanya bagaimana Nandini bisa tahu tentang itu, dan apakah Kunal juga tahu ini. Kunal masuk ke dalam dan mengatakan bahwa ia telah mengetahui hal itu.

Dia bertanya kepada Mauli apakah dia memberi tahu Nandini bahwa dia hamil. Mauli terdiam. Kunal bertanya bagaimana mungkin, mereka telah melakukan KB. Radhika mengomelinya. Kunal meninggalkan rumah.

Mauli meminta Radhika untuk membiarkannya pergi ke Nandini. Radhika mengatakan kehidupan yang tidak bersalah sekarang terlibat dengan masalah ini dan dia akan memastikan Kunal mengambil tanggung jawabnya terhadap anaknya.

Radhika meninggalkan rumah. Yammini meyakinkan Mauli bahwa semuanya sekarang akan baik-baik saja, Mauli tidak boleh kehilangan harapan.

Nandini memperhatikan semua dekorasi. Radhika datang bertepuk tangan atas perayaannya dan mengutuk Nandini karena menikmati di sini dengan suami Mauli saat Mauli menderita. Radhika mempertanyakan bagaimana Nandini bisa merayakannya dengan sangat baik setelah merebut suami wanita lain. Dia meminta Nandini untuk memanggil Kunal karena perlu berbicara dengannya.

Nandini menjawab bahwa Kunal tidak ada di sini. Nandini berkata dirinya mengirim Kunal ke rumah segera setelah mengetahui tentang kehamilan Mauli. Radhika mengatakan Kunal datang ke sana, dia tetap meninggalkan istri dan anaknya.

Radhika mengutuk bahwa Nandini tidak pernah mampu menanggung rasa sakit ini, dia berdoa Nandini tidak pernah menjadi seorang ibu. Nandini berjanji pada Radhika untuk mengirim Kunal kembali ke rumah, anaknya tidak akan pernah hidup tanpa ayah, Kunal milik Mauli dan akan selalu begitu.

Mauli berada di kamarnya mengambil pakaian dari lemari ketika kartu lama jatuh. Dia membaca, “Jaana, ini bukan ulang tahun, bukan festival atau perayaan, ini hanya kartu untuknya karena dia membuat setiap hari meriah, aku mencintaimu Mauli, Milikmu Kunal ”. Mauli berpikir waktu telah secara drastis mengubah jalan mereka.

Nandini mencoba menelpon Kunal dan khawatir di mana Kunal jika tidak dengan Mauli. Dia pikir Kunal pasti ada di sana.

Kunal duduk di bangku di tempat hijau. Dia ingat kata-kata Nandini tentang kehamilan Mauli dan tentang ketidakmampuannya untuk menikah dengannya dan merebutnya dari anaknya.

Nandini diam-diam bergabung dengan Kunal di bangku cadangan. Kunal mengobrol dengan Nandini lalu mengatakan mereka bisa mengatasi kegelapan di jalan. Kunal berkata dirinya tidak perlu tinggal bersama Mauli dan anaknya tapi masih bisa membuktikan sebagai ayah terbaik di dunia dan bahkan Nandini akan merawatnya ketika dia bersama mereka.

Nandini mengatakan itu tidak mungkin, ketika anaknya tumbuh besar dia akan membenci mereka berdua. Kunal bertanya bagaimana ketika anak itu akan menyadari bahwa hanya ada keheningan dan kedinginan dalam hubungan orangtuanya. Nandini menyarankan Kunal untuk memberikan pernikahannya dan Mauli kesempatan lain.

Di rumah, Radhika menyambut para tamu untuk Pooja. Mauli khawatir Yammini tidak sarapan dan sekarang dia menunggu Bhojan. Yammini mengatakan dia berdoa kepada Tuhan untuk hadiah pada Karwachot besok. Mereka memulai pesta Pooja.

Nandini dan Kunal saling memandang dengan sedih. Nandini memeluk Kunal dan mengatakan tidak akan pernah bisa memberikan pernikahannya kesempatan kedua, jika dia tetap tinggal.

Mereka memahami situasi dengan baik, hanya hati yang tidak dipaksa. Dia meminta Kunal untuk menyetujui satu hal terakhir, dia menuntutnya untuk mengambil cincin pertunangannya kembali darinya.

Kunal tidak berdaya dan memohon untuk tidak melakukan ini. Nandini memintanya untuk tetap kuat, kalau tidak, apa yang akan terjadi padanya. Dia tidak akan bisa menyingkirkan kenangan masa lalu.

Nandini berbalik untuk pergi diam-diam, Kunal memegang tangannya untuk menghentikannya. Di tengah air mata yang deras, Kunal mengambil cincin itu dari tangan Nandini. Nandini memeluk Kunal dan mencium dahinya.

Dia mengatakan hidupnya akan dipenuhi dengan kegelapan setelah dia pergi, tetapi kenangan cintanya akan tetap sebagai sumber kekuatan baginya. Dia mengatakan "Aku mencintaimu", Kunal menjawab "Aku juga mencintaimu".

Selama Pooja, Yammini berdoa kepada Tuhan karena menjadi penyelamat pernikahan Mauli.

Nandini akhirnya lari menangis. Kunal ditinggalkan dengan cincin di tangannya. Kunal berjalan pulang. Mauli berbalik untuk menatapnya. Radhika memperhatikan kehadirannya di aula. Yammini juga waspada.

Kunal memberi sinyal kepada Mauli untuk mendengarkannya. Dia berjalan ke arahnya. Kunal bertanya apakah mereka harus memberikan pernikahan ini kesempatan lagi. Kunal berkata siap untuk itu.

Mauli tidak percaya dan menangis, memeluk Kunal dengan erat. Kunal tidak memeluknya kembali. Radhika pergi untuk memeluk Mauli, lalu membelai Kunal untuk dibawa pulang. Kunal kemudian berjalan ke Yammini dan memeluknya.

Dia tersesat dan tidak banyak bicara. Yammini senang bahwa doanya telah dijawab, mereka akan merayakan Karwachot besok, dengan semangat. Kunal masuk ke dalam. Radhika meminta Mauli untuk memberinya waktu untuk menyesuaikan diri dan menjadi normal.

--

Sinopsis Silsila Episode 38 Hari Kamis (19/9): Kunal Heran Mengapa Nandini Ingin Pergi? (VIDEO)

Penulis: Muhammad Ridho
Editor: Muhammad Ridho
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2020 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved