Kisah Andras Toma Tahanan Perang Dunia II yang 'Tak Pernah Bicara' Selama 55 Tahun

Kisah Andras Toma Tahanan Perang Dunia II yang 'Tak Pernah Bicara' Selama 55 Tahun

Kisah Andras Toma Tahanan Perang Dunia II yang 'Tak Pernah Bicara' Selama 55 Tahun
thevintagenews.com
Tentara Hungaria 

TRIBUNPEKANBARU.COM - Kisah Andras Toma Tahanan Perang Dunia II yang 'Tak Pernah Bicara' Selama 55 Tahun

Seorang tahanan perang (POW) dibebebaskan dari tahanan Rusia tahun 2000.

Dia tidak dipenjarakan di Afganistan tahun 1980-an, yang merupakan perang yang berhubungan dengan Rusia waktu itu.
  
Pria itu ditahan di rumah sakit jiwa Soviet sejak PD II.

Nama pria itu adalah Andras Toma dan dia adalah tahanan perang terakhir PD II.

Salah satu senjata yang digunakan Uni Soviet terhadap musuh-musuhnya adalah menempatkan para tahanan perang di rumah sakit jiwa.

Baca: Miliki Wajah Singa, Pria Ini Bikin Orang Pangling Setelah Operasi Wajah

Baca: Gara-gara Kucing, Pemuda Ini Diseret Cewek-cewek ke Kantor Polisi

Sepanjang 1960-an dan 70-an, rezim menempatkan para pembangkang di rumah sakit jiwa karena sejumlah alasan.

Pertama, untuk menghukum para tahanan.

Kedua, rezim bisa mengatakan kepada publik bahwa tahanan adalah orang gila, sehingga perkataan mereka tidak dipercaya.

Ketiga, banyak pembangkang tunduk pada eksperimen 'psikologis' kasar yang melibatkan obat-obatan, keju listrik, dan perawatan tidak etis lainnya.

Untuk yang benar-benar sakit jiwa pun tidak berarti mendapatkan perlakuan lebih baik.

Halaman
123
Editor: Afrizal
Sumber: Grid.ID
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

berita POPULER

© 2018 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved