Siak

Menuju Kabupaten Layak Anak, Pemkab Siak Mulai Gerakan Magrib Matikan TV

Agar anak fokus pada kegiatan yang mendukung pertumbuhan dan perkembangannya, sebab menonton TV bukanlah kegiatan yang baik bagi anak.

Menuju Kabupaten Layak Anak, Pemkab Siak Mulai Gerakan Magrib Matikan TV
Shutterstock
Batasi waktu menonton tv dan pilih program acara yang bersifat edukatif dan menghibur. 

Laporan wartawan Tribunsiak.com, Mayonal Putra

TRIBUNSIAK.COM, SIAK - Pemkab Siak optimistis bisa mencapai indikator sebagai Kabupaten Layak Anak (KLA).

Upaya menuju KLA tersebut digawangi oleh DP3AP2KB Siak dengan berkoordinasi kepada seluruh OPD di lingkungan Pemkab Siak.

Salah satu gerakan yang dimulai untuk mencapai KLA adalah gerakan magrib mematikan televisi.

Agar anak fokus pada kegiatan yang mendukung pertumbuhan dan perkembangannya, sebab menonton TV bukanlah kegiatan yang baik bagi anak.

Baca: Kadinsos Siak Langsung Antarkan Bantuan untuk Korban Gempa ke Palu dan Donggala

Plt Kepala DP3AP2KB Robiati mengatakan, pihaknya menggelar Focus Group Discussion (FGD) Percepatan Kabupaten Layak Anak (KLA), Sekolah Layak Anak (SLA) dan Puskesmas Layak Anak (PLA) Kabupaten Siak tahun 2018, bersama OPD dan stakeholders.

Tujuannya untuk mempercepat pemenuhan indikator yang harus dipenuhi agar Siak benar-benar menjadi KLA. FGD itu dilaksanakan, Kamis (22/11/2018) di aula kantor bupati Siak.

"FGD perlu bagi kami untuk mencapai penilaian agar indikator terpenuhi," kata dia.

Ia menjelaskan, ada 2 item yang harus terpenuhi untuk mencapai KLA. Kemudian secara kelembagaan ada 5 kluster yang terdiri dari 24 indikantor.

Baca: Hanya 35 Tim Lokal yang Ikut Siak International Serindit Boat Race II 2018

"Semuanya harus ada dan terlaksana. Nantinya, keseluruhan data Indikator yang menjadi penilaian KLA, akan dikirim secara online ke pemerintah pusat dengan didukung oleh data pelengkap, seperti komitmen dan perencanaan, serta mekanisme pelaksanaannya di lapangan," kata dia.

Halaman
12
Penulis: Mayonal Putra
Editor: CandraDani
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2019 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved