Pekanbaru

Perwakilan Ungkap Kekecewaan, Ribuan Guru Tinggalkan Kantor Walikota Pekanbaru Usai 2 Jam Lebih Aksi

Ribuan guru sertifikasi di Kota Pekanbaru akhirnya meninggalkan Kantor Walikota Pekanbaru, Rabu.

Perwakilan Ungkap Kekecewaan, Ribuan Guru Tinggalkan Kantor Walikota Pekanbaru Usai 2 Jam Lebih Aksi
Tribun Pekanbaru/Fernando Sikumbang
Guru sertifikasi di Kota Pekanbaru bergerak meninggalkan Kantor Walikota Pekanbaru, Rabu (20/3/2019). Mereka akhirnya meninggalkan kantor usai menggelar aksi selama lebih dari dua jam. 

Lebih Dua Jam Aksi Damai, Ribuan Guru Tinggalkan Kantor Walikota Pekanbaru

TRIBUNPEKANBARU.COM, PEKANBARU - Ribuan guru sertifikasi di Kota Pekanbaru akhirnya meninggalkan Kantor Walikota Pekanbaru, Rabu (20/3/2019).

Setelah melakukan aksi damai selama lebih dari dua jam.

Mereka berencana melanjutkan aksi Rabu (21/3/2019) besok. Para guru sertifikasi terus menggelar aksi hingga tuntutan mereka dijawab oleh Pemerintah Kota Pekanbaru.

"Kami bakal terus gelar aksi hingga tuntutan kami dijawab," terang Perwakilan Guru Sertifikasi SD dan SMP di Kota Pekanbaru, Zulfikar Rahman kepada Tribunpekanbaru.com, Rabu siang.

Baca: BREAKING NEWS: Guru Baca Surat Yasin untuk Firdaus MT dan Salat di Halaman Kantor Walikota Pekanbaru

Baca: Aksi Damai Guru di Pekanbaru, Lalu Lintas Jalan Jendral Sudirman Dialihkan

Menurutnya, guru kecewa karena tidak ada pejabat Pemerintah Kota Pekanbaru berada di Kantor Walikota Pekanbaru. Walikota Pekanbaru, Firdaus MT dan Sekretaris Daerah Kota Pekanbaru, Muhammad Noer MBS saat ini sedang melakukan perjalanan dinas luar kota.

Zulfikar menegaskan bahwa mereka sama sekali belum pernah bertemu langsung Walikota Pekanbaru membahas masalah ini.

"Kami sangat kecewa Walikota Pekanbaru belum bertemu dengan kami untuk bahas masalah ini," ulasnya.

Walau demikian, Zulfikar menyebut aksi kali ini bukan untuk negosiasi. Ia menjelaskan bahwa aksi kali ini menuntut kepastian dari pemerintah kota terkait revisi Peraturan Walikota Pekanbaru No.7 tahun 2019.

Ada pasal yang meniadakan tunjangan penghasilan bagi para guru sertifikasi tahun 2019.

"Kami ingin jawaban pasti, iya atau tidak. Kalau memang tidak bisa, kami bakal terus lanjutkan perjuangan kami," tegasnya.

Baca: UPDATE! Jadwal Pencairan Gaji Ke-13 dan THR PNS-Pensiunan

Baca: Berikut 50 Pelatih Sepakbola Terbaik Sepanjang Masa, Penyumbang Terbaik dari Negara Ini

Sebelumnya, aksi damai para guru sertifikasi sempat memanas. Guru yang ikut dalam aksi terlibat saling dorong dengan petugas dari Polresta Pekanbaru dan Satpol PP Pekanbaru.

Aksi ini sempat membuat pagar kantor walikota terlepas. (Tribunpekanbaru.com/Fernando Sikumbang).

Saksikan juga berita video menarik dengan subscribe ke channel YouTube Tribunpekanbaru.com:

Penulis: Fernando
Editor: Ariestia
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2019 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved