Breaking News:

Suhardiman Amby: Libatkan Pakar Migas, Riau Minimal Peroleh 30 Persen dari Blok Rokan

Sekretaris Komisi III DPRD Riau, Suhardiman Amby mengatakan, Riau diharapkan memperoleh pengelolaan Blok Rokan minimal 30 persen

Penulis: Alex
Editor: Nolpitos Hendri
Tribun Pekanbaru
pompa minyak 

Laporan Wartawan Tribun Pekanbaru, Alexander

TRIBUNPEKANBARU.COM, PEKANBARU - Sekretaris Komisi III DPRD Riau, Suhardiman Amby kepada Tribunpekanbaru.com pada Sabtu (1/9/2018) mengatakan, Riau diharapkan memperoleh pengelolaan Blok Rokan minimal 30 persen.

Sebelumnya, diharapkan Riau memperoleh angka 70 persen untuk pengelolaan tersebut, namun setelah dipertimbangkan untuk mendapatkan 70 persen bagi daerah cukup sulit, maka pihaknya mengambil angka minimal 30 persen.

"Kami di DPRD Riau akan melakukan kajian. Nanti juga kami panggil para ahli, mulai dari ahli hukum, ahli migas yang berkompeten di masalah ini. Kami cari celah bagaimana bisa keinginan masyarakat Riau untuk mendominasi pengelolaan Blok Rokan bisa terwujud," kata Suhardiman.

Baca: Tyas Mirasih Sampai di Pekanbaru Besok Siang, Ini Jadwalnya di Pekanbaru

Dikatakan politisi Hanura ini, tidak hanya wakil rakyat di DPRD Riau, sejumlah pihak menurutnya saat ini juga ikut memperjuangkan hal tersebut ke pusat dan juga ke pihak Pertamina.

Komisi IV hearing dengan Dinas ESDM dan pembentangan spanduk Komisi IV dan mahasiswa dari BEM Universitas Riau (UR) di Komisi IV DPRD Riau.
Komisi IV hearing dengan Dinas ESDM dan pembentangan spanduk Komisi IV dan mahasiswa dari BEM Universitas Riau (UR) di Komisi IV DPRD Riau. (Tribun Pekanbaru/Alexander)

Selain itu, Lembaga Adat Melayu (LAM) serta unsur Pemprov Riau juga akan mencoba menggunakan undang-undang tanah ulayat agar keinginan untuk mendapatkan lebih bisa tercapai.

"Untuk mendapatkan angka tersebut, perlu dilakukan lobi-lobi khusus. Dalam Permen ESDM terbaru itu, jatah daerah diambil dari Participating Interest (PI) sebanyak 10 persen. Namun Riau ingin lebih," ulasnya.

Menurut Suhardiman Amby, Pihak DPRD Riau juga meminta Pemprov Riau mempersiapkan BUMD yang akan dijadikan operator bersama Pertamina.

Baca: Tyas Mirasih Promosikan Destinasi Digital Pasar Teluk Jering di Instagram

"Untuk persiapan, yang paling penting menurut saya adalah dengan mengganti seluruh Sumber Daya Manusia (SDM) yang saat ini menjabat di BUMD tersebut, karena persoalan BUMD banyak di masalah SDM," imbuhnya.

Secara beramai-ramai berbagai tokoh bersama gubernur Riau, Ketua DPRD Riau dan mahasiswa datang ke Kementerian Energi dan Sumber Daya Mineral (ESDM) dalam rangka melanjutkan perjuangan Blok Rokan, Rabu (14/8/2018).
Secara beramai-ramai berbagai tokoh bersama gubernur Riau, Ketua DPRD Riau dan mahasiswa datang ke Kementerian Energi dan Sumber Daya Mineral (ESDM) dalam rangka melanjutkan perjuangan Blok Rokan, Rabu (14/8/2018). (Tribun Pekanbaru/Alex Sander)

Sebelumnya, rencana untuk perjuangan Blok Rokan diharapkan akan berkelanjutan dan cepat ditindaklanjuti oleh smua pihak di Riau, agar cepat dipersiapkan segala sesuatunya.

Halaman
12
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2021 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved