1 Juta Rohingya Rayakan Idul Fitri di Pengungsian, Hidup Dari Belas Kasihan di Negara Lain

Bangladesh bukan negara saya. Kita hidup di sini oleh belas kasihan orang lain. Kami ingin kembali ke negara kami sendiri, tetapi kami membutuhkan hak

1 Juta Rohingya Rayakan Idul Fitri di Pengungsian, Hidup Dari Belas Kasihan di Negara Lain
Istimewa/via serambinews
KETUA Solidaritas Aceh untuk Rohingya (SAUR) Tgk H Faisal Ali, bersama anak-anak Muslim Rohingnya di mushalla yang dibangun dengan bantuan masyarakat Aceh, di Cox's Bazar, Bangladesh, Minggu (4/2/2018). 

Bantuan Ramadhan dan Idul Fitri

Beberapa lembaga bantuan dan organisasi non-pemerintah yang bekerja di kamp Rohingya Bangladesh telah membagikan bantuan khusus kepada para pengungsi.

"Selama bulan suci Ramadhan, kami telah mendistribusikan bantuan bulanan dua kali, termasuk paket khusus pada saat Idul Fitri," Saiful Islam Doyal, asisten koordinator Badan Kerjasama dan Koordinasi Turki (TIKA), mengatakan kepada Anadolu Agency.

Dia menambahkan bahwa sekitar 24.000 orang Rohingya dari 5.000 keluarga telah dilindungi di bawah skema bantuan di kamp Balukhali di Cox's Bazar.

“Sebanyak 12 item, termasuk lima kilogram bawang, lima kilogram gula, tiga liter susu, dan lima paket semai, atau bihun, telah didistribusikan sebagai bantuan khusus Idul Fitri,” tambah Doyal.

Tetapi frustrasi di antara orang-orang Rohingya meningkat dari hari ke hari karena ketidakpastian atas keselamatan mereka kembali ke tanah air mereka dengan martabat dan hak kewarganegaraan.

Pada November 2017, Bangladesh dan Myanmar setuju untuk mulai memulangkan pengungsi Rohingya dalam waktu dua bulan setelah pembicaraan antara pemimpin sipil Myanmar Aung San Suu Kyi dan Menteri Luar Negeri Bangladesh A.H. Mahmood Ali.

Tetapi karena kekhawatiran internasional tentang masalah keselamatan dan martabat, proses repatriasi telah tertunda dan tidak ada tanda-tanda akan dimulai dalam waktu dekat.

Perdana Menteri Bangladesh Sheikh Hasina mengeluarkan tiga rekomendasi kepada PBB September lalu untuk menyelesaikan krisis Rohingya, termasuk penghapusan undang-undang yang diskriminatif, kebijakan dan praktik Myanmar terhadap Rohingya, menciptakan lingkungan yang kondusif di Myanmar untuk menjamin perlindungan, hak dan jalur menuju kewarganegaraan untuk semua Rohingya dan pengadilan yang adil atas kekejaman Myanmar di Rakhine sehubungan dengan rekomendasi misi pencarian fakta Dewan HAM PBB tentang Myanmar.

Anak-anak pengungsi Rohingya menanti jatah makanan di kamp pengungsi Ukhia, Bangladesh.
Anak-anak pengungsi Rohingya menanti jatah makanan di kamp pengungsi Ukhia, Bangladesh. (Munir UZ ZAMAN/AFP)

Tetapi otoritas Myanmar masih menganggap orang Rohingya sebagai orang Bengali ilegal dan belum menunjukkan kecenderungan untuk menghapus Undang-Undang Kewarganegaraan 1982 yang kontroversial.

Halaman
1234
Editor: CandraDani
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2019 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved