Breaking News:

Bupati Siak Alfedri Paparkan Program Siak Hijau Pada Forum Diskusi New York Climate Week

Bupati Siak Alfedri menjadi pembicara pada forum dialog yang bertajuk New York Climate Week, dan memaparkan Program Siak Hijau.

Penulis: Mayonal Putra | Editor: Ariestia
Pemkab Siak
Bupati Siak Alfedri menjadi pembicara pada forum dialog yang bertajuk New York Climate Week secara virtual, Jumat (24/9/2021) malam di kediamannya. 

TRIBUNPEKANBARU.COM, SIAK - Bupati Siak Alfedri menjadi pembicara pada forum dialog yang bertajuk New York Climate Week, dan memaparkan Program Siak Hijau

Kegiatan ini merupakan bagian dari rangkaian peringatan perubahan iklim menawarkan diskusi kritis dan solutif dari pelaku bisnis dan pemerintah daerah di Asia Tenggara.

Kegiatan tersebut tujuannya untuk mengatasi perubahan iklim lewat pertumbuhan rendah karbon yang berkelanjutan dengan menggunakan pendekatan Yurisdiksi.

Hal ini juga sebagai upaya komitmen seluruh pihak atasi perubahan iklim.

Diskusi yang membahas perubahan iklim dunia itu, juga diikuti Executive Chairman dan CEO The Sustainable Initiative, IDH Fitrian Adriansyah, Head of Sekretariat Lingkar Temu Kabupaten Lestari Gita Syahrani, Southeast Asia Regional Director Proforest Surin Suksuwan dan Southeast Asia Regional Director Tropical Forest Alliance Rizal Algamar.

Kegiatan dilaksanakan secara virtual. Bupati Siak Alfedri mengikuti di Zamrud Room, kediaman Bupati Siak, Jumat (24/9/2021) malam.

Alfedri memaparkan peran Pemkab Siak ikut serta dalam mengatasi perubahan iklim bumi, dengan menciptakan gerakan Siak Hijau.

Komitmen pemerintah daerah dalam gerakan Siak Hijau diturunkan ke dalam peraturan bupati, yaitu untuk melindungi gambut dari kebakaran hutan dan lahan, serta pendayagunaan petani. Dalam konteks regulasi memperkuat sistem monitoring dan evaluasi sebagai bentuk harmonisasi terhadap program Provinsi yaitu Riau Hijau.

"Yang melatarbelakangi terbentuknya Gerakan Siak Hijau adalah respon terhadap kondisi lingkungan, masa itu terjadi kebakaran hutan yang hebat pada tahun 2015 lalu,” kata dia.

Pihaknya merespon dalam mengatasi perubahan iklim dengan mendeklarasikan gerakan Siak Hijau. Karena Siak ini dari total luas wilayahnya terdapat lahan gambut seluas 8586 km², artinya 57 persenya adalah gambut. Dari 57 persen itu terdapat 21 persennya gambut dalam.

Halaman
123
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2021 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved