Breaking News:

Mengenal Molnupiravir, Obat Covid-19 yang Lagi Ramai Dibincangkan

Seperti memakai masker, mencuci tangan, menjaga jarak aman, menghindari kerumunan, dan mengurangi mobilitas.

SHUTTERSTOCK/Sonis Photography
Ilustrasi obat molnupiravir: Ini adalah obat oral antivirus yang dikembangkan oleh perusahaan farmasi Merck untuk menangani Covid-19. Uji klinis sementara menunjukkan, obat ini mampu menekan risiko masuk ke rumah sakit atau kematian hingga 50 persen. 

TRIBUNPEKANBARU.COM - Pandemi Covid-19 masih terus menghantui dunia.

Covid-19 belum berakhir meski vaksinasi terus digesa.

Termasuk di Indonesia.

Oleh sebab itu, selain vaksin, masyarakat dihimbau agar terus menerapkan protokol kesehatan.

Seperti memakai masker, mencuci tangan, menjaga jarak aman, menghindari kerumunan, dan mengurangi mobilitas.

Selain itu, obat Covid-19 juga terus dikembangkan untuk menangani pasien.

Salah satu yang kini diperbincangkan ialah Molnupiravir.

Molnupiravir awalnya dikembangkan oleh Emory (University) Institute for Drug Discovery (EIDD) dalam rangka penemuan obat untuk Venezuelan equine encephalitis virus.

"Senyawa obat ini merupakan analog nucleoside cytidine, yang dapat menyusup rantai RNA dan menghambat sintesis RNA virus melalui penghambatan enzim RdRp (RNA-dependent RNA Polymerase), yang pada gilirannya menghambat replikasi virus," ujar Guru Besar Fakultas Farmasi Universitas Gadjah Mada (UGM), Prof Zullies Ikawati menyadur Kompas.

Dia mengklaim obat molnupiravir memiliki efek hingga 100 persen saat uji klinis fase tiga. 

Halaman
12
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2021 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved