Breaking News:

DPRD Pekanbaru

DPRD Pekanbaru Gelar Paripurna MoU KUA PPAS R-APBD 2022, Ini Nilainya

DPRD Pekanbaru menggelar rapat paripurna penandatangan kesepakatan bersama (Mou) tentang KUA-PPAS) R-APBD Pekanbaru Tahun 2022, Senin

Penulis: Syafruddin Mirohi | Editor: Ariestia
DPRD Pekanbaru
DPRD Pekanbaru menggelar rapat paripurna penandatangan kesepakatan bersama (Mou) tentang Kebijakan Umum Anggaran dan Prioritas dan Plafon Anggaran Sementara (KUA-PPAS) R-APBD Pekanbaru Tahun 2022, Senin (18/10/2021). FOTO: Ketua DPRD Pekanbaru Hamdani SIP menandatangani kesepakatan bersama (Mou) tentang KUA-PPAS R-APBD Pekanbaru Tahun 2022, Senin (18/10/2021), di hadapan Walikota Firdaus MT dan Wakil Ketua DPRD lainnya dalam rapat Paripurna. 

TRIBUNPEKANBARU.COM, PEKANBARU - DPRD Pekanbaru menggelar rapat paripurna penandatangan kesepakatan bersama (Mou) tentang Kebijakan Umum Anggaran dan Prioritas dan Plafon Anggaran Sementara (KUA-PPAS) R-APBD Pekanbaru Tahun 2022, Senin (18/10/2021).

MoU KUA PPAS R-APBD 2022 yang ditandatangani ini sebesar Rp 2,560 triliun.

Rapat dipimpin Ketua DPRD Pekanbaru Hamdani SIP, yang di dampingi Wakil Ketua Ginda Burnama ST, T Azwendi Fajri, Ir Nofrizal serta anggota dewan lainnya.

Sementara dari Pemko Pekanbaru, langsung dihadiri Walikota Pekanbaru Firdaus MT, Sekko M Jamil, beserta OPD dan unsur Forkompimda.

Walikota Pekanbaru Firdaus MT menyampaikan, bahwa R-APBD tahun anggaran 2022 senilai Rp 2,560 triliun tersebut, terdiri dari anggaran belanja sebesar Rp 2,552 triliun, serta pengeluaran pembiayaan sebesar Rp 7,850 miliar. Termasuk alokasi dana BOS sebesar Rp 160,387 miliar.

"Kalau kita bandingkan dengan APBD Tahun 2021 yang nilainya Rp 2,590 triliun, maka anggaran sekarang mengalami penurunan sebesar Rp 30,231 miliar atau 1,17 persen," terang Walikota.

Walikota berharap, dengan disepakatinya MoU plafon R-APBD tahun 2022 ini, maka pelaksanaan anggarannya, harus diikuti oleh kompetensi dan tanggungjawab penuh dari ASN yang mengelola dana tersebut.

"Anggarannya itu dikelola secara baik, akuntabel dan transparan sesuai dengan prinsip-prinsip tata kelola pemerintahan," harapnya.

Sementara itu, Ketua DPRD Pekanbaru Hamdani SIP mengharapkan, dari MoU KUA PPAS R-APBD 2022 ini, harus ada kegiatan yang menyentuh masyarakat.

"Kita berharap, bisa mengakomodir kepentingan masyarakat. Terkait target Pemko yang masih belum terealisasi, harus dicapai, karena di masa penghujung Pak Walikota. Kita di DPRD siap bersinergi dengan Pemko untuk ini," sebut Hamdani usai paripurna.

Diakuinya, pembahasan APBD Murni 2022 ini kemarin cukup marathon. Mulai dari Komisi hingga tingkat Banggar.

"Sempat ada perubahan dari Pemko, seperti dana BOS dan lainnya. Tapi sudah dibahas dengan teliti, sehingga disepakati nilainya sekarang (Rp 2,560 triliun)," paparnya.

Lebih lanjut disampaikan, bahwa kondisi pandemi covid19 di Kota Pekanbaru sudah makin landai. Karenanya DPRD Pekanbaru berharap semua sektor harus direcovery. Terutama, perbaikan ekonomi dan kesehatan harus dikuatkan, di samping hal yang rutin lainnya. (Tribunpekanbaru.com/Syafruddin Mirohi).
 

Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2021 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved