Berita Riau

DAK Fisik Hangus, Kepala OPD di Pemprov Riau Terancam Dicopot

Gubernur Riau Syamsuar terlihat kesal mendapat informasi sejumlah Organisasi Perangkat Daerah yang lambat dalam realisasi DAK fisik 2019.

DAK Fisik Hangus, Kepala OPD di Pemprov Riau Terancam Dicopot
Tribun Pekanbaru/Ilustrasi/Nolpitos Hendri
Rp 54 Miliar JATAH Pemprov Riau HANGUS, Pemprov Dinilai Tidak Mampu Manfaatkan DAK Fisik dari APBN 

TRIBUNPEKANBARU.COM, PEKANBARU - Gubernur Riau (Gubri) Syamsuar terlihat kesal mendapat informasi sejumlah Organisasi Perangkat Daerah (OPD) yang lambat dalam realisasi Dana Alokasi Khusus (DAK) fisik tahun 2019.

Syamsuar bahkan mengancam akan mencopot kepala dinas dan badan yang di OPD-nya mengalami masalah pada pelaksanaan DAK.

Sehingga berdampak terhadap hangusnya dana bantuan dari APBN tersebut.

"Itu akan kita evaluasi. Bentuk evaluasinya bisa saja nanti diganti kepala OPD-nya," kata Syamsuar usai menghadiri acara di Hotel Pangeran Pekanbaru, Selasa (15/10/2019).

Syamsuar mengaku sudah mendapatkan kabar soal rendahnya realisasi kegiatan yang bersumber dari DAK fisik 2019.

Bahkan di DAK Fisik tahap I Pemprov Riau harus kehilangan dana DAK fisik hingga Rp54 miliar akibat tunda salur yang disebabkan tidak siapnya OPD dalam mengelola dana tersebut.

Kemenristekdikti Lakukan Monev PKM pada 37 Dosen Riau di Umri

Gubernur juga sudah melakukan pertemuan dengan pihak Direktorat Jendral Perbendaharaan (DJPb) untuk mendapatkan laporan-laporan mengenai realisasi anggaran DAK fisik tersebut.

"Kami sudah ketemu (dengan pihak DJPb), termasuk membicarakan masalah itu. Kami juga sudah merencanakan evaluasi terhadap OPD yang lambat (dalam realisasi DAK fisik)," ujarnya.

Densus 88 Geledah Rumah Seorang Nenek di Lampung, Temukan Benda Ini Yang Awalnya Pakaian Kotor

Seperti diketahui, Pemprov Riau gagal memanfaatkan DAK tahap I tahun 2019 dengan baik.

Buktinya, hingga waktu yang ditetapkan, Pemprov Riau ada dana senilai Rp54 miliar yang mengalami tunda salur.

Halaman
12
Penulis: Syaiful Misgio
Editor: Hendra Efivanias
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2019 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved