Breaking News:

TERNYATA Penyebab Kebakaran Kantor Kejagung Bukan Karena Listrik, Ada Unsur Pidana Rupanya

Setelah ini, tim gabungan akan melakukan gelar perkara untuk menemukan pelaku yang diduga sengaja menyebabkan kebakaran hebat itu.

Warta Kota / Angga Bhagya Nugraha
Gedung Kejaksaan Agung RI di kawasan Blok M, Jakarta Selatan, tampak ludes usai dilalap si jago merah, Minggu (23/8/2020). Hampir keseluruhan bangunan Kantor Kejagung hangus akibat kebakaran yang terjadi pada Sabtu (22/8/2020) malam hingga Minggu pagi. 

TRIBUNPEKANBARU.COM - Polri bersama Kejaksaan Agung akhirnya menggelar hasil penyelidikan sementara terkait kasus kebakaran di Kejagung

Dari hasil olah tempat kejadian perkara, Polri menyebut bahwa api bukan berasal dari hubungan arus pendek listrik alias korsleting, tapi dari nyala api terbuka.

Dalam konferensi pers di Gedung Bareskrim Polri, Kamis (17/9/2020), Kabareskrim Polri Komjen Pol Listyo Sigit Prabowo menyatakan, bahwa dari hasil olah TKP Puslabfor,  “Sumber api bukan arus pendek (korsleting listrik) tapi nyala api terbuka," kata Sigit.

Hasil olah  TKP, api diduga berasal dari lantai 6 gedung Kejaksaan Agung, lebih  tepatnya di ruang rapat biro kepegawaian. Dari sana, api kemudian merambat ke bagian gedung lainnya. 

Polisi juga menemukan sejumlah bukti yang membuat api cepat menjalar, yakni adanya cairan minyak loki, kondisi gedung yang dilapisi bahan yang mudah terbakar seperti gipsum dan parkit.  

"Dari pukul 17.30 WIB, kami mendapati ada beberapa orang-orang di lantai 6 yang melaksanakan renovasi. Kami dapati, fakta ada saksi yang berusaha memadamkan api,” ujar Sigit

Namun karena ta ada dukungan sarana dan prasarana untuk memadamkan api, api semakin membesar dan menjalar hingga kemudian meminta bantuan ke pemadam kebakaran,".

Dengan  barang bukti, saksi, dan kesimpulan awal hasil penyelidikan, Sigit memastikan, kebakaran ini masuk ranah pidana. Penyidik menaikkan status kasus ini ke penyidikan. 

Setelah ini, tim gabungan akan melakukan gelar perkara untuk menemukan pelaku yang diduga sengaja menyebabkan Kebakaran hebat itu. 

"Maka hari ini kita lakukan gelar perkara. Untuk kemudian sepakat bersama mengusut tuntas kami berkomitmen sepakat tidak ragu-ragu dalam memproses siapa pun yang terlibat. Dan kita akan pertanggungjawabkan ke publik. Saya harapkan tidak ada polemik lagi," ujar dia.

Dalam kasus ini, polisi menyebut sudah memeriksa lebih dari 131 orang saksi. 

Atas dugaan pidana tersebut, mereka yang terlibat akan disangkan dengan pasal 187 dan pasal 188 KUHP.

(*)

Sumber: Kontan

Editor: Guruh Budi Wibowo
Sumber: Kontan
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2020 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved