Breaking News:

Pantas Saja KKB tak Pernah Kehabisan Stok Senjata, Ternyata Ada Oknum-oknum Ini yang Terlibat

Tak tanggung-tanggung, mereka yang terlibat untuk penyediaan senjata api ke KKB merupakan orang yang tak disangka-sangka

Editor: Budi Rahmat
Facebook The TPNPB News
KKB OPM di Papua yang meresahkan masyarakat 

TRIBUNPEKANBARU.COM- Mencengangkan. Ternyata selama ini kelompok kriminal bersenjata (KKB) memiliki kontak erat dengan personel brimob, mantan anggota TNI serta aparatur sipil negara (ASN) untuk mendapatkan akses senjata.

Wajar saja jika kemudian KKB tak pernah kehabisan senjata api meskipun dalam beberapakali penggerebekan tim gabungan TNI POlri menyita senjata api mereka.

Para penegak hukum yang terlibat dalam penjualan senjata api ke KKB ternyata juga meraup untung dari bisnis ilegal tersebut.

Baca juga: KKB Papua Lancarkan Aksi Meresahkan di Intan Jaya, Papua, Berikut Daftar Aksi Meresahkan KKB

Baca juga: Gawat! KKB OPM Mulai Jadikan Isu Agama Untuk Propaganda, Kolonel TNI Murka: Jangan Bermain SARA!

Baca juga: BKKBN Kerahkan Kekuatan Untuk Tekan Penyebaran Covid-19 di Riau

Saat ini Polda Papua menetapakan tiga orang sebagai tersangka kasus jual beli senjata api.

Adapun ketiga tersangka yaitu anggota Brimob Kelapa Dua Bripka MJH, DC yang merupakan ASN dan anggota Perbakin Nabire, dan FHS mantan anggota TNI AD.

Kapolda Papua Irjen Pol Paulus Waterpauw menjelaskan, dari hasil pemeriksaan terungkap bahwa Bripka MJH sudah tujuh kali membawa senjata api ke Nabire dengan upah berkisar dari Rp 10 juta hingga Rp 30 juta tergantung jenis senjata api yang dibawa.

KKB Papua
KKB Papua (via gatra.com)

Senjata api itu dijual kepada pemesan melalui DC dengan harga berkisar Rp 300 juta hingga Rp 350 juta tergantung jenis.

Saat ini polisi masih mencari keberadaan pemesan berinisial SK.

"Hingga kini SK belum ditemukan, sehingga penyidik belum bisa meminta keterangan dari yang bersangkutan," kata Waterpauw dikutip dari Antara, Senin (2/11/2020).

Kapolda Papua mengakui anggota di lapangan sudah lama memonitor adanya kasus jual beli senjata api ke kelompok kriminal bersenjata (KKB).

Halaman
1234
Sumber: Kompas.com
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2021 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved