Breaking News:

Pilkada Rohul 2020

Paslon No 2 Baru Dengar Dilaporkan Langgar Pilkada Rohul 2020, Serahkan Sepenuhnya ke Bawaslu

Ketua Tim Koalisi Rokan Hulu Maju dari Paslon Nomor Dua Sukiman-Indra Gunawan, Kelmi Amri menyerahkan sepenuhnya pemeriksaan kepada Bawaslu Rohul

istimewa
Aliansi Masyarakat Adat Lima Luhak Kabupaten Rohul, Forum Anak Kemanakan Kabupaten Rohul dan Hulubalang Kabupaten Rohul tengah memasukkan laporan ke Bawaslu Rohul. 

TRIBUNPEKANBARU.COM, PASIRPANGARAIAN - Laporan masyarakat di Bawaslu Rokan Hulu terkait dugaan pelanggaran Pemilu di Pilkada Rokan Hulu 2020 ditanggapi paslon nomor urut 2.

Ketua Tim Koalisi Rokan Hulu Maju dari Paslon Nomor Dua Sukiman-Indra Gunawan, Kelmi Amri menyerahkan sepenuhnya pemeriksaan tersebut kepada Bawaslu Rohul sebagai pengambil kebijakan.

Dikonfirmasi pada Selasa (15/12/2020), Kelmi menerangkan, berhubung belum pernah ada komunikasi apapun terkait adanya dugaan itu sebelumnya, dia mengaku tidak begitu khawatir.

Dijelaskan dia, jika dirinya belum mendengar adanya laporan terkait tim koalisi yang dia pimpin sejak selesainya proses pemungutan suara pada 9 Desember lalu.

Baca juga: Bupati Pastikan Rakernas JKPI VIII Tetap Digelar di Siak, Sesuai Jadwal 19-20 Desember 2020

Baca juga: Pedagang Ketar-ketir Terancam Bangkrut Akibat Pandemi, Pasar Bawah Pekanbaru Kembali Menggeliat

Baca juga: Ajak Warga Terapkan Prokes Cegah Covid-19, Notaris Ragil Bagikan Masker Gratis di Pangkalan Kerinci

"Saya baru dengar ada laporan tersebut sekarang. Dalam hal ini, berhubung sudah masuk ke ranah Bawaslu Rohul, jadi kami serahkan saja sepenuhnya kepada Bawaslu untuk mengambil tindakan terbaik," katanya.

Dia melanjutkan, apapun hasil keputusan pemeriksaan laporan dugaan itu di Bawaslu Rohul, tidak akan memberi pengaruh bagi Tim Koalisi Rokan Hulu Maju dalam ajang kontestasi lima tahunan tersebut.

"Kami merasa, atas dugaan yang dilaporkan itu tidak kami lakukan dan hal itu kami serahkan pembuktiannya di Bawaslu Rohul," tegasnya.

Terkait apakah laporan itu akan mempengaruhi hasil pemungutan suara, Kelmi yakin, hal itu tidak akan memberikan dampak signifikan.

Terkait usulan Pemungutan Suara Ulang (PSU) dari pelapor, Kelmi menerangkan, hal itu tidak akan memberi pengaruh bagi hasil suara yang sudah diperoleh.

"Secara internal, kami tidak akan terpengaruh," terang Kelmi.

"Lagipun, untuk pelaksanaan PSU kan juga harus memenuhi prasyarat sebagaimana diatur dalam PKPU. Kami yakin, Bawaslu Rokan Hulu akan mempertimbangkan hal itu," ujarnya.

Halaman
123
Penulis: Syahrul
Editor: Nurul Qomariah
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2021 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved