Breaking News:

Karhutla di Dumai

Karhutla di Dumai Terluas Berada di Sungai Sembilan, Sudah 85,1 Ha Terbakar, Titik Api Masih Muncul

Sudah 85,1 hektare lahan terbakar, Karhutla di Dumai Terluas berada di Kecamatan Sungai Sembilan, titik api masih muncul

istimewa
Karhutla di Dumai Terluas Berada di Sungai Sembilan, Sudah 85,1 Ha Terbakar, Titik Api Masih Muncul. Foto:Tim Satgas Karhutla Dumai melakukan pendinginan di Kelurahaan Medang Kampai 

TRIBUNPEKANBARU.COM, DUMAI - Hingga saat ini Kamis (4/3/2021), Sungai Sembilan menjadi kecamatan yang terluas lahannya terbakar akibat Kebakaran Hutan dan Lahan atau Karhutla di Dumai.

Kepala Pelaksana Badan Penanggulangan Bencana Daerah (BPBD) Dumai, Afrilagan mengungkapkan, hingga Kamis, berdasarkan catatan BPBD Dumai, sudah sekitar 85,1 hektare lahan yang terbakar di Dumai.

"Kecamatan Sungai Sembilan memang masih menjadi yang terparah dan terluas lahannya yang terbakar akibat Karhutla," katanya, Kamis (4/3/2021).

Untuk jumlah luasan lahan yang terbakar di Sungai Sembilan sekitar 64,09 hektare.

Disusul kemudian kawasan yang terbakar di Kelurahaan Baru Teritip sebanyak 2,04 hektare dan Lubuk Gaung seluas 62,05 hektare.

Bahkan, tambah Afrilagan, pada hari ini Kamis (4/3/2021), tim Satgas Karhutla Kota Dumai, masih fokus dalam upaya pemadaman dan pendinginan di Kelurahan Lubuk Gaung, Kecamatan Sungai Sembilan.

"Kita prediksi lahan yang terbakar akan bertambah, mengingat masih ada titik api yang ditemukan hari ini di Kelurahan Lubuk Gaung Kecamatan Sungai Sembilan," sebutnya.

Lebih lanjut dijelaskannya, secara akumulasi luas lahan yang terbakar di Kota Dumai mencapai 85,1 hektare.

Tersebar di Kecamatan Sungai Sembilan sekitar 64,9 hektare, Kecamatan Medang Kampai sekitar 10,26 hektare.

Kecamatan Bukit Kapur 3,5 hektare, Kecamatan Dumai Selatan 0,25 hektare, Dumai Barat 2 hektare, dan Dumai Timur 5 hektare

Halaman
123
Penulis: Donny Kusuma Putra
Editor: Nurul Qomariah
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2021 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved