Breaking News:

Waspada PNS yang Suka Bolos, BKD Riau Ingatkan Aturan Baru Kedisiplinan Sanksinya Berat

PNS yang selama ini suka bolos kini patut waspada, BKD Riau mengingatkan aturan baru terkait kedisiplinan sanksinya sangat berat.

Penulis: Syaiful Misgio | Editor: Ariestia
Net/google
PNS yang selama ini suka bolos kini patut waspada, BKD Riau mengingatkan aturan baru terkait kedisiplinan sanksinya sangat berat. FOTO ILUSTRASI: PNS 

TRIBUNPEKANBARU.COM, PEKANBARU - PNS yang selama ini suka bolos kini patut waspada, BKD Riau mengingatkan aturan baru terkait kedisiplinan sanksinya sangat berat.

Badan Kepegawaian Daerah (BKD) Riau akan segera mensosialisasikan peraturan pemerintah yang baru terkait kedisiplinan Pegawai Negeri Sipil (PNS) yang ditandatangani Presiden RI Joko Widodo pada 31 Agustus 2021 lalu.

Dalam PP nomor 94 tahun 2021 tersebut ada sejumlah sanksi yang dapat dijatuhkan kepada PNS jika melanggar disiplin. Mulai dari pemotongan tunjangan hingga pemberhentian.

"Saya belum baca seluruhnya, tapi kita akan segera sosialisasikan ke OPD-OPD di lingkungan Pemprov Riau," kata Kepala Badan Kepegawaian Daerah (BKD) Riau, Ikhwan Ridwan, Rabu (15/9/2021).

Ikhwan menjelaskan, pada PP yang baru ini banyak penekanan yang dititik beratkan terhadap kehadiran PNS.

Di antaranya adalah sanksi pemberhentian dengan hormat tidak atas permintaan sendiri sebagai PNS jika PNS tersebut tidak masuk kerja tanpa alasan yang sah selama 28 hari kerja atau lebih dalam satu tahun.

Tidak hanya itu, jika PNS tidak masuk kerja tanpa alasan yang sah secara terus menerus selama 10 hari kerja juga bisa diberhentikan dengan hormat dan pembayaran gajinya diberhentikan sejak bulan berikutnya.

Sanksi berat lainya adalah penurunan jabatan setingkat lebih rendag selama 12 bulan.

Sanksi ini dijatuhkan bagi PNS yang tidak masuk kerja tanpa alasan yang sah secara kumulatif selama 21 hingga 24 hari kerja dalam 1 tahun.

Selain itu, ada pula hukuman pemotongan tunjangan kinerja sebesar 25 persen selama 6 bulan bagi PNS yang tidak masuk kerja tanpa alasan yang sah secara kumulatif selama 11 -13 hari kerja dalam 1 tahun.

Halaman
12
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2021 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved