Breaking News:

Mantan Pejabat Pentagon Ingatkan Amerika Serikat untuk Bersiap Berperang dengan Rusia

Situasi keamanan antara Rusia dengan Amerika Serikat semakin tegang di tengah sejumlah konflik beberapa negara.

Penulis: Guruh Budi Wibowo | Editor: Ilham Yafiz
STAFF / AFP
Gedung Pentagon, Departemen Pertahanan Amerika Serikat. 

TRIBUNPEKANBARU.COM - Situasi keamanan antara Rusia dengan Amerika Serikat semakin tegang di tengah sejumlah konflik beberapa negara.

Penasihat keamanan menuduh konflik kemungkinan akan pecah karena ketegangan di sekitar Ukraina

Amerika Serikat harus mempersiapkan diri untuk perang dengan Rusia.

Dilansir dari Rusia Today, Kamis (13/1/2022) seorang mantan pejabat Departemen Pertahanan Amerika Serikat telah memperingatkan, mengatakan bahwa Washington dapat diwajibkan untuk turun tangan secara militer jika Moskow memutuskan untuk melakukan invasi ke Ukraina dalam waktu dekat.

Evelyn Farkas, yang menjabat sebagai wakil asisten menteri pertahanan untuk Rusia, Ukraina, dan Eurasia dari 2012-15, menerbitkan sebuah opini di Defense One pada hari Selasa di mana dia mengklaim bahwa invasi Rusia yang akan segera terjadi ke Ukraina “lebih mungkin daripada tidak . .” Mantan pejabat pemerintahan Obama bersikeras bahwa pembicaraan diplomatik antara Moskow dan Washington, yang berlangsung minggu ini, kemungkinan besar akan gagal, dan bahwa AS seharusnya sudah bersiap-siap untuk berperang dengan Rusia.

Dalam gema dari kata-kata mantan Presiden George W. Bush, yang digunakan untuk menggambarkan negara-negara yang menginvasi Irak pada tahun 2003, dia menyerukan AS untuk membentuk “koalisi internasional yang bersedia” untuk menghalangi Presiden Rusia Vladimir Putin “dan, jika perlu, bersiap untuk perang.”

Menurut Farkas, Rusia gagal mematuhi hukum internasional, dan telah didorong oleh protes massal baru-baru ini di Kazakhstan, negara tetangga dan bekas republik Soviet yang memiliki hubungan dekat dengan Moskow.

Semua ini, katanya, membuatnya lebih mungkin dari sebelumnya bahwa Putin berencana untuk menyerang Ukraina.

Jika Rusia menang lagi, dia memperingatkan, “kita akan tetap terjebak dalam krisis tidak hanya di Ukraina tetapi tentang masa depan tatanan global yang jauh melampaui batas negara itu. Dibiarkan tidak terkendali, Putin akan bergerak cepat, merebut beberapa tanah, mengkonsolidasikan keuntungannya, dan mengarahkan pandangannya ke negara satelit berikutnya dalam permainan panjangnya untuk memulihkan semua perbatasan pra-1991: lingkup pengaruh geografis yang dia anggap tidak adil dilucuti dari Great Rusia," sebutnya.

Artikel Farkas muncul ketika diplomat senior dari Amerika Serikat dan Rusia bertemu di Jenewa minggu ini untuk membahas proposal keamanan yang disampaikan Moskow ke Washington pada bulan Desember.

Kremlin telah meminta jaminan tertulis bahwa NATO, blok militer pimpinan AS, tidak akan berekspansi ke Ukraina dan Georgia, dua negara yang berbatasan dengan Rusia.

Pejabat Amerika, sementara itu, telah menyatakan keprihatinan tentang dugaan penumpukan pasukan Rusia di dekat Ukraina, dan mengatakan bahwa mereka tidak akan membuat janji apa pun tentang keanggotaan NATO.

Terlepas dari kebuntuan yang tampak, para pejabat dari kedua belah pihak telah mengindikasikan bahwa mereka bersedia untuk bernegosiasi selagi mereka memiliki kesempatan.

Rusia telah berulang kali membantah memiliki niat agresif terhadap Ukraina, dan menuduh Amerika Serikat memicu ketegangan dengan memberikan dukungan senjata dan militer kepada Kiev.

( Tribunpekanbaru.com )

Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2022 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved