Breaking News:

Kisah Rebecca yang Kecanduan Berhubungan Badan: Segala yang Berlebihan Itu Tak Baik, Termasuk Nafsu

Rebecca Barker harus berkonsultasi pada psikiater untuk mengobati kecanduan berhubungan intim yang ia alami.

Dailymail/Warren Smith
Kisah Rebecca Barker yang Kecanduan Berhubungan Intim 

Ia juga merasa segalanya mengingatkan dirinya akan seks.

Ia pikir kecanduan seks ini berhubungan dengan depresinya dan kurangnya serotonin.

Ia selalu merasa seluruh tubuhnya membutuhkan seks.

Selain itu, ber hubungan badan memberikan dirinya pukulan sesaat dan lima menit kemudian ia menginginkannya lagi.

Akibatnya, ia menjadi seorang pertapa dan ia tinggal di rumah karena aku merasa malu.

“Hubungan seks adalah seluruh hal yang aku bisa pikirkan. Walaupun tidak ada orang yang dapat membaca pikiranku, hal itu tetap terasa sangat tidak nyaman bagiku berada di kelilingi orang lain,” kata Rebecca.

Dilansir dari BBC.co.uk, Senin (28/1/2020), kecanduan Rebecca akan seks menyebabkan masalah serius dalam hubungannya.

Pada awalnya, pasangannya menikmati hal itu, namun kemudian menjadi tidak dapat diatasi oleh pasangannya.

Setelah beberapa bulan pasangannya mulai mengajukan pertanyaan mengapa dan darimana hal itu bisa terjadi.

“Ia menuduh aku berselingkuh, ia pikir aku merasa bersalah karenanya dan itu sebabnya aku menginginkan seks dengan dirinya,” cerita Rebecca.

Pada November 2014, Rebecca ‘butuh mengakhiri’ hubungan itu dan tinggal bersama ibunya.

Ketika ia pergi, ia bilang kepada pasangannya bahwa ia perlu menenangkan diri.

Pasangannya membiarkan Rebecca pergi, dan kemudian hubungan mereka berakhir segera setelah kepergiannya.

Ia menambahkan sedang dalam perawatan psikater saat itu dan psikaternya mengatakan ia mengubah pengobatannya.

Halaman
123
Sumber: Grid.ID
  • Ikuti kami di
    KOMENTAR

    BERITA TERKINI

    berita POPULER

    © 2022 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
    All Right Reserved