Indragiri Hulu

Tidak Bisa Bayar SPP Dua Bulan, Siswi SMA 3 di Peranap Tak Bisa Ikut Ujian

Ayu Mentari, siswi kelas X SMA Negeri 3 Peranap tidak bisa mengikuti ujian sekolah selama satu hari karena tidak membayar SPP

Tidak Bisa Bayar SPP Dua Bulan, Siswi SMA 3 di Peranap Tak Bisa Ikut Ujian
Shutterstock
Ilustrasi 

Laporan Wartawan Tribuninhu.com Bynton Simanungkalit

TRIBUNINHU.COM, RENGAT - Ayu Mentari, siswi kelas X SMA Negeri 3 Peranap tidak bisa mengikuti ujian sekolah selama satu hari karena tidak memiliki uang sebesar Rp 300 ribu untuk membayar SPP bulan Mei dan Juni 2018.

Orangtua Ayu, Esron Situmorang berkata dirinya tidak memiliki uang untuk membayarkan SPP anaknya itu.

Sehingga ia terpaksa harus meminjam uang dari adiknya.

Kejadian ini dibenarkan oleh Kepala Sekolah SMA 3 Peranap, Khirman.

Baca: Sikapi Masalah Terorisme, Bupati Inhu dan Pimpinan Instansi Gelar Rakor Kamtibmas

Menurutnya tidak hanya Ayu namun juga ada sejumlah siswa yang belum membayarkan uang SPP dan tidak boleh mengukuti ujian sampai orangtua siswa bersangkutan datang ke sekolah untuk membayarkan SPP selama dua bulan.

Esron Situmorang yang dikonfirmasi menceritakan kronologis yang dialami Ayu saat tidak bisa mengikuti ujian di sekolah.

"Saya dapat cerita dari anak saya saat malam hari kalau dia tidak ikut ujian karena belum bayar uang SPP, awalnya dia takut menceritakan karena dia pikir saya pasti tidak bisa membayar," katanya, Selasa (22/5/2018).

Mendengar cerita putri pertamanya itu, Esron mengkonfirmasi bendahara sekolah.

Baca: Imbau Warganya Tak Perlu Takut, Bupati Inhu: Kita Hancurkan Teroris Bersama-sama

Dirinya berkata pihak sekolah meminta agar orangtua siswa segera melunaskan uang SPP selama dua bulan.

Melalui konfirmasi dengan pihak sekolah diketahui bahwa kebijakan itu merupakan kebijakan kepala sekolah.

Esron yang hanya seorang pengangguran itu, berpikir keras untuk bisa mendapatkan uang setidaknya Rp 150 ribu untuk membayarkan SPP Ayu satu bulan.

Beruntung dia punya saudara yang bisa diminta pinjaman.

Baca: Libatkan Disperindag Inhu, Pertemuan Tematik Bakohumas Bahas Persiapan Jelang Ramadan

Setelah mendapatkan pinjaman, Esron menyerahkan uang itu kepada Ayu. Ayupun membawa uang itu ke sekolahnya, sehingga ia diperbolehkan oleh wali kelasnya untuk ikut ujian.

Kepala Sekolah SMA 3 Peranap, Khirman membenarkan soal kejadian itu. Meski begitu, mereka tidak bermaksud melarang siswa yang belum membayar SPP untuk ikut ujian. Kata Khirman ada sejumlah siswa yang belum membayar SPP.

"Di sekolah kita saat ini hanya saya sendiri yang pegawai negeri, sementara itu guru-guru lainnya masih berstatus honorer.

Baca: Kejari Inhu Sampaikan Wacana Soal Menghutankan Kembali Areal PT MAL

Makanya kita minta para orangtua siswa agar melunaskan uang SPP anaknya untuk membayarkan gaji guru," katanya sambil menerangkan bahwa di sekolah itu ada guru yang tidak mendapatkan gaji semenjak bulan Maret 2018 lalu.

Khirman melanjutkan, sebelumnya masing-masing murid sudah diberi tahu agar membayarkan uang SPPnya. Kalau tidak dibayarkan maka nomor ujian siswa itu ditahan. Kebijakan itu direspon oleh orangtua siswa.

Baca: Nihil Kejadian Laka Lantas, Ini Hasil Operasi Patuh 2018 di Inhu

"Ternyata sebagian orangtua siswa sudah membayar ke anaknya, tapi anaknya yang tidak membayar ke sekolah," kata Khirman. Beda halnya dengan Ayu, kaya Khirman Ayu tidak memiliki orangtua sehingga nomor ujiannjya tidak diserahkan.

Khirman berkata, setelah Ayu membayarkan uang SPP selama satu bulan pihak sekolah kemudian memperbolehkan Ayu untuk ikut ujian. Khirman berkata satu hari Ayu tidak mengikuti ujian akan digantikan dengan hari lainnya. (ton)

Penulis: Bynton Simanungkalit
Editor: Budi Rahmat
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

TRIBUNnews.com Network © 2018
About Us
Help