Breaking News:

Pelanggan IndiHome Mengeluh Susahnya Berhenti Langganan, Ombudsman Buka Kanal Pengaduan, Laporkan!

Berbagai keluhan layanan IndiHome disampaikan oleh pelanggannya dan sempat meramaikan linimassa Twitter.

Editor: Ilham Yafiz
Dok. Telkom via Kompas.com
Layanan IndiHome. 

TRIBUNPEKANBARU.COM - Berbagai keluhan layanan IndiHome disampaikan oleh pelanggannya dan sempat meramaikan linimassa Twitter.

Sulitnya berhenti berlangganan layanan internet broadband IndiHome menjadi keluhan pelanggan.

Sejumlah pelanggan mengeluhkan masalah ini dengan menyebut akun Twitter resmi IndiHome @ IndiHome dan mengirimkan aduan mereka melalui direct message (DM).

Ada juga pengguna IndiHome yang telah berhenti berlangganan namun tetap menerima pesan dari Telkom untuk membayar tagihan internet bulanan.

"@ IndiHome cek dm min, saya udah berhenti langganan koq tagihan nya sekarang masih ada?," tulis akun @ikalcikal.

"Berhenti langganan sejak mei, udh bayar juga pascabayarnya bulan mei. Tiba2 dapet tagihan bulan agustus," keluh akun lain bernama @nuhaalls.

Menanggapi hal tersebut, anggota Ombudsman RI, Alvin Lie berinisiatif mengambil langkah dengan membuka kanal pengaduan untuk pengguna IndiHome terkait gangguan layanan hingga masalah berhenti berlangganan.

"Saya mengambil inisiatif untuk membuka layanan pengaduan secara tematik. Kalau memang masalahnya sama, berarti ini cukup serius," ujar Alvin saat dihubungi KompasTekno, Selasa (11/8/2020).

"Karena tidak hanya satu atau dua pelanggan, bahkan dari berbagai daerah juga menunjukkan adanya sistem kerja yang kurang benar di manajemen IndiHome," lanjutnya.

Akan bertemu direksi Telkom Ketika dikontak secara terpisah, ketua Ombudsman RI Amzulian Rifai membenarkan bahwa Ombudsman kini memang menampung komplain terkait layanan IndiHome.

"Tentu yang disampaikan (Alvin) itu benar dapat dilakukan," katanya.

Lewat kicauan yang diunggah pada hari Minggu (9/8/2020) lalu, Alvin pun membagikan informasi nomor WhatsApp serta syarat pengaduan pelanggan, mencakup nama lengkap, nomor pelanggan, nomor telepon aktif, alamat e-mail aktif, uraian keluhan, dan foto KTP.

Alvin mengatakan bahwa, sejak kicauan itu dibagikan dua hari lalu, jumlah pelanggan IndiHome yang mengirimkan pengaduan lewat layanan WhatsApp baru sekitar belasan orang.

"Mungkin perlu waktu karena tidak semua orang dapat menguraikan permasalahannya karena harus diketik permasalahannya apa kemudian kronologisnya," tutur Alvin.

Halaman
12
Sumber: Kompas.com
  • Ikuti kami di
    KOMENTAR

    BERITA TERKINI

    © 2022 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
    All Right Reserved