Breaking News:

Sri Gemilang, Varietas Unggul Kelapa di Lahan Pasang Surut Asli Inhil, Begini Awal Mula Munculnya

Varietas kelapa dalam, di lahan pasang surut khas Kabupaten Indragiri Hilir (Inhil) yang di beri nama Sri Gemilang

Penulis: T. Muhammad Fadhli | Editor: Nurul Qomariah
istimewa
Kebun kelapa di Inhil. Sri Gemilang, Varietas Unggul Kelapa di Lahan Pasang Surut Asli Inhil. 

Hal ini diduga karena kelapa DTA dan DMT yang memiliki kesesuaian lahan pada lahan kering iklim basah kurang beradaptasi pada lahan pasang surut.

Oleh karena itu, perlu di cari populasi atau varietas kelapa dalam yang memiliki kesesuaian pada lahan pasang surut.

Kelapa dalam yang ditanam di Parit Sialang Krubuk, Desa Hidayah, Kecamatan Pelangiran, Kabupaten Inhil adalah kelapa yang telah lama tumbuh dan beradaptasi pada lahan pasang surut.

Produksi kopra per hektare kelapa dalam pasang surut dapat mencapai > 3.0 ton kopra per hektar per tahun.

Sedangkan kelapa DTA dan DMT yang ditanam di lahan pasang surut memiliki produksi masing - masing 1.6 ton dan 1.56 ton kopra/hektar/tahun.

Hal ini menunjukan bahwa pengembangan kelapa dilahan pasang surut harus menggunakan materi kelapa yang spesifik lahan pasang surut.

Jumlah Pohon Induk Terpilih (PIT) 400 pohon (label merah) dengan potensi benih 36.800 butir per tahun dapat digunakan untuk pengembangan 167 hektare.

165 pohon diantaranya (label hijau) terpilih sebagai sumber benih untuk pembangunan kebun induk sekitar 69 hektare per tahun.

Oleh karena itu, kelapa dalam di Parit Sialang Krubuk diajukan untuk dilepas sebagai varietas kelapa dalam unggul dengan karakter spesifik yaitu produksi tinggi, kadar minyak tinggi dan adaptif pada lahan pasang surut dengan nama Sri Gemilang.

Sri Gemilang

Pengukuran lingkar kelapa tanpa sabut
Pengukuran lingkar kelapa tanpa sabut (istimewa)

Kehadiran varietas kelapa dalam, di lahan pasang surut khas Kabupaten Indragiri Hilir (Inhil) yang diberi nama Sri Gemilang.

Seakan memperkuat dan memberikan nilai tambah bagi Inhil sebagai kabupaten hamparan kelapa terluas di Indonesia bahkan dunia.

Kehadiran kelapa ini tentu ke depannya akan menjadi pilihan utama bagi Pemkab Inhil dalam urusan per kelapaan yang akan dikembangkan di Inhil.

Selain sesuai dengan geografis alam Inhil, juga menjadi kebanggaan dan apresiasi bagi Inhil yang telah berhasil memiliki bibit kelapa sendiri.

Kepala Dinas Perkebunan (Disbun) Inhil, Sirajuddin Halim menuturkan, Pemkab Inhil melalui Disbun Inhil tentunya akan memprioritaskan kelapa dalam untuk ditanam dan dikembangkan, sesuai dengan kondisi geografis Inhil.

“Nah, tidak mungkin kita mengambil kelapa genjah dari daratan lain, kebetulan kita juga sudah punya varietas sendiri, intinyakan gitu, jadi kelapa dalam inilah yang kita utamakan,” tutur Sirajuddin.

Keabsahan bibit ini juga tidak perlu di ragukan lagi, menurutnya, varietas ini sudah di-SK kan oleh Menteri Pertanian (Mentan), jika kelapa dalam pasang surut itu ada varietas sendiri yang bernama Sri Gemilang.

Oleh karena itu, ditambahkannya, ketika ada yang ingin menanam kelapa dalam pasang surut itu, maka di Inhil ini lah yang baru ada di daftarkan dan telah melalui penelitian.

“Sudah disahkan varietas kita dan sudah diakui oleh Mentan sebagai sumber benihnya, jadi kalau ada daerah lain yang mau menanam kelapa dalam pasang surut, dia bisa mengambil ke kita, dan kita sudah menunjuk BPT sebagai sumber benih,” jelasnya.

Lanjut Sirajuddin lagi, kebetulan yang diteliti dan di-SK kan itu di parit Sialang Krubuk, Desa Hidayah, Kecamatan Pelangiran, Inhil dan sudah ada blok terpilihnya, kemudian ada Blok Penghasil Tinggi (BPT).

Bibit yang di teliti di Parit Sialang Krubuk itulah yang menjadi sumber benih untuk kebun induk, kebun induk ini selanjutnya bisa untuk menjadi sumber benih lagi.

“Ada namanya kebun masyarakat dan kebun induk, kebun induk itu bisa untuk menjadi sumber benih lagi. Untuk benih yang akan dibuat di kebun induk harus diambil dari lokasi yang sudah di SK kan atau diteliti,” tuturnya.

Lebih detail Sirajuddin menjelaskan, untuk sumber benih bisa di bentuk di BPT lain yang sudah di teliti dan bisa di gunakan oleh penangkar untuk di tanam dan dikembangkan.

“Penangkarnya bisa mengambil di lokasi lain yang sudah di teliti BPT nya dan tidak mesti dari kebun induk, begitu juga untuk menanam di kebun rakyat," ujarnya.

"Penangkar benih inilah yang nanti akan menyiapkan benih atau bibit kelapa, dan nanti ada sertifikasi dari balai benihnya, baru itu boleh di ke orang yang mau membeli,” imbuh Sirajuddin.

Selain di Parit Sialang Krubuk, Desa Hidayah, Kecamatan Pelangiran, saat ini Disbun Inhil juga sudah mempunyai kebun induk lainnya di Kelurahan Sungai Piring, Kecamatan Batang Tuaka.

Sementara itu untuk penangkaran sudah ada di beberapa Kecamatan seperti di Kecamatan Enok, Kempas, Kateman dan beberapa kecamatan lainnya.

Peremajaan Kebun

Pengukuran ketebalan daging buah kelapa Inhil
Pengukuran ketebalan daging buah kelapa Inhil (istimewa)

Varietas kelapa dalam pasang surut, Sri Gemilang akan menjadi kelapa yang akan diprioritaskan di Kabupaten Indragiri Hilir (Inhil) dan telah masuk dalam rencana peremajaan kelapa di Inhil.

Penyebarannya akan disediakan oleh Pemkab Inhil kepada para petani melalui sistem pengusulan oleh petani yang ingin menanam atau meremajakan kelapa yang ada.

Kepala Dinas Perkebunan (Disbun) Inhil, Sirajuddin Halim menerangkan, benih ini akan diberikan kepada masyarakat dengan melihat ketersediaan APBD Pemkab Inhil untuk dilakukan peremajaan kepada kebun kelapa masyarakat.

Namun menurutnya, masyarakat harus mengusulkan peremajaan kelapa untuk lahan yang rusak.

“kita selamatkan lahannya dengan trio tata air, setelah itu biasanya mereka mau menanam ulang tu, kita minta kelompok taninya mengusulkan melalui Musrenbang," terang Sirajuddin.

Selanjutnya, berapa yang dana yang dibutuhkan akan di anggarkan sesuai dengan skala prioritas.

“Nah, itu yang ada dan biasanya itu dianggarkan di APBD dan diberikan secara uma – Cuma, jadi masyarakat tidak beli. Selama ini sudah kita lakukan seperti itu,” pungkasnya.

Diharapkan Bisa Jadi Solusi

Kehadiran varietas kelapa dalam pasang surut Sri Gemilang milik Pemkab Inhil diharapkan dapat membantu mengatasi masalah per kelapaan khususnya di Inhil.

Persatuan Petani Kelapa Indonesia (Perpekindo) sangat menyambut baik kehadiran bibit kelapa varietas baru tersebut.

Ketua Perpekindo Muhaemin Tallo menuturkan, petani Inhil membutuhkan banyak bibit yang sudah sertifikasi.

Semoga Pemkab Inhil bisa melakukan pembibitan secara besar-besaran, agar petani tidak asal menanam bibit yang tidak jelas sumbernya.

Terlebih lagi sekitar 100 ribu Ha lebih kebun yang sudah tua dan perlu replanting di Inhil.

“Kami sebagai petani menyambut baik dengan adanya bibit kelapa varitas baru. Kita bersyukur adanya Varitas sri gemilang, karena sudah di teliti dan disesuaikan dengan karakter wilayah Inhil yang pasang surut,” ungkapnya kepada Tribun Pekanbaru beberapa waktu lalu.

Selain itu, menurut pria berdarah bugis ini, perlunya pendampingan dari tenaga ahli atau penyuluh pertanian bidang kelapa secara berkelanjutan, agar bibit ini tidak gagal dan hasil produksi bisa surplus kedepan.

Muhaemin mencontohkan, di India pemerintahnya telah memberikan pendampingan tenaga kepada petani, untuk itu dia berharap, Pemkab Inhil dapat mencontoh hal tersebut dengan memberikan pendampingan agar suksesnya bibit Sri Gemilang.

“Itulah harapan kami sebagai petani. Kelemahan petani minimnya pengetahuan manajemen perkebunan karena tidak adanya penyuluh pertanian bidang kelapa,” imbuhnya.

( Tribunpekanbaru.com / T Muhammad Fadhli )

  • Ikuti kami di
    KOMENTAR

    BERITA TERKINI

    berita POPULER

    © 2022 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
    All Right Reserved