Breaking News:

Ini Deretan Taipan Kelapa Sawit di Tengah Kesulitan Rakyat Saat Harga Minyak Goreng Melambung Tinggi

Masyarakat berteriak dengan kenaikan harga Minyak Goreng yang tak kunjung turun. Harga minyak goreng melambung hingga lebih dari 100 persen.

Editor: Ilham Yafiz
DOKUMENTASI TRIBUN PEKANBARU / DODY VLADIMIR
Perkebunan Kelapa Sawit di Provinsi Riau. 

TRIBUNPEKANBARU.COM - Masyarakat berteriak dengan kenaikan harga Minyak Goreng yang tak kunjung turun.

Harga minyak goreng melambung hingga lebih dari 100 persen dalam tiga bulan terakhir.

Saat ini harga minyak goreng di pasaran bisa berada di atas Rp 20.000 per liter.

Harga ini jauh melampaui harga eceran tertinggi (HET) Rp 11.000 per liter yang ditetapkan Kementerian Perdagangan.

Para produsen minyak goreng yang menaikkan harga berdalih, ada lonjakan harga CPO di pasar global.

Seperti diketahui, perkebunan kelapa sawit di Indonesia sejauh ini paling banyak terkonsentrasi di Kalimantan dan Sumatera.

Sebagian perkebunan kelapa sawit besar lainnya berada di Sulawesi dan kini juga perlahan mulai banyak merambah Papua.

Setelah menyalip posisi Malaysia beberapa tahun lalu, Indonesia sendiri kini tercatat menjadi produsen minyak sawit atau CPO terbesar di dunia.

Tak heran, banyak pemilik perkebunan kelapa sawit dan produsen minyak goreng adalah para pengusaha yang masuk dalam deretan orang terkaya di Indonesia.

Selain memiliki pabrik kelapa sawit sendiri, mereka juga memiliki perkebunan kelapa sawit hingga puluhan ribu hektare, bahkan ratusan ribu hektare.

Beberapa pengusaha nasional ini bahkan menguasai ratusan ribu hektar perkebunan sawit.

Berikut daftar konglomerat yang kaya raya dari bisnis pabrik minyak goreng di Indonesia:

1. Martua Sitorus

Martua Sitorus adalah sosok di balik guritas bisnis Wilmar dengan salah satu produknya adalah minyak goreng dengan berbagai merek.

Halaman
1234
  • Ikuti kami di
    KOMENTAR

    BERITA TERKINI

    © 2023 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
    All Right Reserved