Silsila

Sinopsis Silsila Episode 58 Hari Rabu (9/10): Ishaan Kaget Mauli Sebut Ishaan sebagai Kunal (VIDEO)

Berikut Sinopsis SILSILA ANTV Episode 58 tayang Hari Rabu (9/10): Ishaan terkejut ketika Mauli menyebut Ishaan sebagai Kunal

Malam telah larut, Kunal duduk terjaga di ruang tamu dan Yammini datang ke sana. Yammini bertanya pada Kunal apakah dia membutuhkan sesuatu. Kunal mengatakan Mauli tidak di rumah.

Yammini mengatakan Mauli pasti sibuk di rumah sakit. Kunal bertanya kepada Yammini apakah Mauli masih mencintainya. Yammini mengatakan bahwa dia mengerti Mauli belum bisa memberinya banyak waktu, dia sangat sibuk.

Dia menasihati Kunal bahwa hubungan diikat dengan benang lemah, jika dibiarkan kalah ada rasa takut tergelincir dari tangan dan jika tegang, ada kemungkinan akan hancur.

Kunal mengkonfirmasi Yammini apakah Mauli bisa mengkhianatinya. Yammini bertanya apakah Kunal pernah memikirkannya. Kunal menjawab dia tidak pernah menyembunyikan pemikiran darinya, atau bahkan berpikir tentang mengkhianatinya. Yammini berkata dia seharusnya tidak meragukan hubungannya dengan Mauli berdasarkan pertentangan beberapa jam.

Mauli dan Ishaan sedang tidur di sofa, dengan kepala bersandar di pundaknya. Senyum menyebar di wajah Mauli saat dia bermimpi tentang harinya bersama Kunal dan anak perempuannya.

Dia bangun seketika dan mengatakan harus kembali ke rumah. Ishaan menawarkan untuk mengantarkannya.

Kunal menyeruput kopi di balkon dan masih memikirkan kebohongan Mauli. Mauli dengan hati-hati memasuki rumah agar tidak membuat suara. Beberapa kopi tumpah di baju Kunal. Dia datang ke ruang tamu dan bertanya kepada Mauli mengapa dia memasuki rumahnya sendiri dengan sangat hati-hati. Mauli mengatakan sudah terlambat pulang dan tidak ingin membuat gangguan.

Mauli bertanya mengapa dia masih terjaga. Kunal menjawab bagaimana bisa tidur, ketika istrinya yang cantik sedang keluar di suatu tempat larut malam. Kunal membuatnya duduk dan membawa secangkir teh untuk istrinya yang tercinta, sambil tersenyum. Mauli tersenyum ketika memegang cangkir itu.

Kunal menyentuh rambutnya, lalu segera menyadari Mauli mengubah parfumnya. Kunal mengatakan takut dengan penggantian barang-barangnya, bagaimana jika dia menggantikannya juga. Mauli menyinggung tidak ingin mendengar semua ini selarut ini. Mauli masuk ke dalam untuk ganti pakaian.

Di dalam kamar, Mauli berjalan dengan gelisah sambil memikirkan dilema mentalnya mengenai Kunal dan Ishaan. Kunal datang ke sana dan bertanya apa masalahnya.

Mauli menjawab baik-baik saja. Kunal merasakan dia berbohong, kemudian mengetahui bahwa Mauli demam. Kunal khawatir dan pergi untuk mengambil obat-obatannya. Mauli mengatakan baik-baik saja, hanya saja sedikit lelah.

Kunal membuka lemari pakaian dan file jatuh. Kunal membaca file itu, itu tentang infertilitas Mauli. Dia pikir ini adalah alasan suasana hati sedih Mauli, dia selalu mendiskusikan keluarga dengannya dan itu adalah alasan mengapa dia tidur di klinik dan janji temu juga.

Kunal kembali ke Mauli dengan wajah menangis. Mauli langsung khawatir. Kunal bertanya kepada Mauli mengapa dia bersembunyi darinya bahwa ada komplikasi dalam kehamilannya.

Mauli bertanya komplikasi apa. Kunal berkata sekarang aku mengerti mengapa kamu lekas marah, frustrasi, marah dan menjauhiku, aku selalu ingin punya anak dan memulai hidup baru, sekarang aku tidak akan memaksamu, aku ingin bayi tetapi tidak sebelum kau sendiri yang menginginkannya, untuk semua orang aku, Yammini dan ibu, kau dan kesehatan mu adalah yang pertama. Mauli menghentikannya dan bertanya komplikasi apa yang sedang dia bicarakan.

Kunal berkata aku membaca laporan kehamilan kamu. Mauli tersenyum dan mengatakan bahwa itu laporan Mehra pasien nya. Kunal berkata sejenak aku kehilangan hidup ku. Mauli menggodanya dan Kunal mencium dahinya lalu pergi, sementara Mauli mendapatkan matanya berkaca-kaca.

Ishaan membayangkan perayaan pernikahannya dan Mauli dalam mimpi dan melihat Kunal. Dia bangun dan berpikir mimpi dan kenyataan seperti Tanah dan langit yang tidak bertemu dengan mudah dan jika terlihat akan bertemu di titik tertinggi, masih sangat jauh.

Kunal berpikir bahwa Mauli tidak mencintaiku lagi atau aku terlalu banyak berpikir. Mauli menangis memikirkan masa lalu dan sekarang.

Di pagi hari Mauli merasa menyesal karena menyebut Ishaan sebagai Kunal. Radhika dan Yammini menenangkannya dan memintanya untuk memperbaiki kesalahan ini.

Mauli memeluk Yammini dan pergi. Yammini bertanya kepada Radhika apakah menurut mu Dewa berharap agar Pari, Mishti, Kunal, dan Mauli tetap bersama.

Radhika berkata aku hanya tahu satu hal yang Mauli butuhkan dan pantas mendapatkan kebahagiaan sekarang, dia telah menanggung terlalu banyak kesakitan dalam hidup. Yammini berkata ya, tapi kita jatuh cinta sekali dan bagaimana jika takdir ingin mereka bertemu lagi dan lagi. Mauli mendengarnya.

Kunal berpikir tentang Mauli dan kebohongannya. Mauli muncul dan pergi untuk bersiap-siap, ketika Kunal bertanya, Mauli mengalihkan topik dan pergi ke kamar kecil. Kunal menjadi curiga. Mauli berpikir aku menipu keduanya baik Kunal maupun Ishaan, aku perlu mencari solusi segera.

Ishaan berpikir bagaimana Pari menyebut Yammini, Radhika, Kunal, Mauli, Mishti dan Ishaan sebagai keluarga bahagia.

Dia mendapat telepon dari Mauli, yang memintanya untuk bertemu di Mall dekat klinik. Ishaan berusaha menghindari menyatakan anak-anak sendirian, Mauli mengatakan telah mengirim Pramila untuk merawat mereka.

Mauli mendekati toko bunga dan menulis pesan, Kunal mengikutinya. Ishaan sedang menunggu Mauli di kedai kopi. Mauli akan pergi ketika dia dihentikan oleh Kunal dan Kunal menyindir buket bunga dan hadiah yang di bawa Mauli.

Penulis: Muhammad Ridho
Editor: Muhammad Ridho
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2020 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved