Virus Corona di Riau

Gawat, Belum Seluruh Fasyankes di Riau Bisa Mengolah Limbah Medis Covid-19

Limbah infeksius untuk perawatan ODP berupa masker, sarung tangan dan baju pelindung diri yang berasal dari rumah tangga, dikumpulkan dan dikemas

pixabay.com
Ilustrasi limbah medis 

TRIBUNPEKANBARU.COM, PEKANBARU - Kepala Dinas Lingkungan Hidup dan Kehutanan (DLHK), Ma'mun Murod mengungkapkan, masih banyak fasilitas pelayanan kesehatan (Fasyankes) yang belum memiliki insinerator atau tempat pengolahan limbah infeksius Covid-19.

Padahal pemerintah pusat melalui Kementrian Lingkungan Hidup dan Kehutanan sudah mengeluarkan surat edaran tentang pengelolaan limbah B3 untuk penanganan Covid-19.

"Kita juga akan melakukan pengelolaan limbah infeksius yang berasal dari fasyankes, yaitu dengan mensosialisasikan surat edaran Menteri LHK kepada Fasyankes. Karena kami melihat masih minim Fasyankes yang memiliki insinerator untuk mengolah limbah Covid-19," kata Ma'mud saat menyampaikan keterangan pers di Posko Gugus Tugas Covid-19 Riau, Jalan Diponegoro Pekanbaru, Minggu (28/6/2020).

Kementerian Lingkungan Hidup dan Kehutanan mengeluarkan Surat Edaran tentang Pengelolaan Limbah Infeksius (Limbah B3) dan Sampah Rumah Tangga dari Penanganan Corona Virus Disease (Covid-19).

Surat edaran ini merupakan pedoman bagi pemerintah yang mencakup penanganan pada tiga ruang lingkup, yakni limbah infeksius yang berasal dari fasilitas pelayanan kesehatan,

limbah infeksius yang berasal dari rumah tangga dan terdapat Orang Dalam Pemantauan (ODP), dan sampah rumah tangga serta sampah sejenis sampah rumah tangga.

Dalam pelaksanaannya, limbah infeksius untuk perawatan ODP berupa masker, sarung tangan dan baju pelindung diri yang berasal dari rumah tangga, dikumpulkan dan dikemas tersendiri menggunakan wadah tertutup.

Limbah tersebut kemudian diangkutam dan dimusnahkan di tempat pengolahan limbah B3.

Sudah Dua Harimau yang Masuk Perangkap, Ternyata Masih ada yang Berkeliaran

BREAKING NEWS: Karhutla di Pelalawan, Diduga Terjadi di Lahan Konsesi PT Arara Abadi

Benda Cagar Budaya Berusia Ratusan Tahun di Siak Hilang, Pelaku Diyakini Ada Dua Orang

Petugas dari Dinas Lingkungan Hidup, Kebersihan, maupun Kesehatan bertanggung jawab mengangkut limbah ke lokasi pengumpulan yang telah ditentukan sebelum diserahkan ke pengolah limbah.

Seluruh petugas kebersihan atau pengangkut sampah wajib dilengkapi dengan APD khususnya masker, sarung tangan, dan sepatu pelindung (safety shoes) yang setiap hari harus disterilkan.

Halaman
123
Penulis: Syaiful Misgio
Editor: Ilham Yafiz
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2020 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved