Breaking News:

Apa Itu BitCoin? Bank Sentral Eropa: Saya Tidak Paham Mengapa Orang Berinvestasi di Jenis Aset Ini

Gubernur ECB Christine Lagarde pada awal bulan ini sempat menyatakan, mata uang kripto merupakan aset yang sangat spekulatif.

Penulis: | Editor: Firmauli Sihaloho
Kompas
Illustrasi Bitcoin 

TRIBUNPEKANBARU.COM - Investasi mata uang kripto bitcoin kian digemari.

Pilihan investasi ini banyak dijadikan pilihan diantaran pilihan instrumen investasi lainnya.

Terkait hal ini Anggota Dewan Gubernur Bank Sentral Eropa (European Central Bank/ECB) Gabriel Makhlouf kepada para investor mata uang kripto bitcoin memberi peringatan.

Ia mengatakan, para investor bitcoin harus bersiap bila harus kehilangan seluruh uang yang diinvestasikan di instrumen tersebut.

"Secara pribadi, saya tidak memahami mengapa orang-orang berinvestasi di jenis aset tersebut, namun mereka memang melihat hal itu sebagai aset yang jelas," ujar Makhlouf yang juga menjabat sebagai Gubernur Bank Sentral Irlandia, seperti dilansir dari Bloomberg, Sabtu (30/1/2021).

Dia pun mengatakan, otoritas bank sentral memiliki peran untuk memastikan konsumen terlindungi.

Pernyataan Makhlouf tersebut merupakan keskeptisan otoritas moneter tersebut terhadap instrumen kripto.

Baca juga: Daftar Harga Emas Batangan Antam Hari Ini Sabtu (30/1/2021), Simak Cara Investasi Emas Antam

Baca juga: Promo Indomaret Hari Ini, Ada Beras, Minyak Goreng hingga Popok, Promo Heboh, Cek Harganya

Baca juga: Horee! Akhirnya Abu Janda Dipanggil Polisi, Apakah Langsung Ditahan Seperti Ambroncius Nababan

Sebelumnya, Gubernur ECB Christine Lagarde pada awal bulan ini sempat menyatakan, mata uang kripto merupakan aset yang sangat spekulatif.

Harga bitcoin sendiri cukup bergejolak di tengah pandemi. Sejak November hingga awal thaun ini, harga bitcoin meningkat lebih dari dua kali lipat menjadi di kisaran 40.000 dollar AS atau sekitar Rp 560 juta pada awal bulan ini.

Pergerakan nilai dalam jumlah besar adalah hal yang biasa dalam aset krito. Dengan bitcoin bergerak di kisaran 5 persen dalam sembilan hari terakhir.

Halaman
1234
Sumber: Kompas.com
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2021 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved